Navigation Menu

TRAVELANOVA'S HOLIDAY IN THAILAND (PART 2)


This story is written in Bahasa (with slang words), if you couldn't understand Bahasa and need an assistance about trip to Thailand, you can comment in the below or email me. Thank you.

Akhirnya selesai juga tulisan perjalanan jalan-jalan ke Thailand Part 2 ini. Yeah! Jadi ini adalah tulisan terakhir untuk trip story gw sama temen-temen selama di Thailand kemarin. Tulisan Part 1-nya itu waktu kami di Pattaya, sudah baca? Kalau belum silakan cek link ini. Nah, yang sekarang, gw akan ceritain kisah perjalanan selama di Bangkok. 
More places we visited, more stories I can tell to you!

Jangan lupa cek itinerary kita dan budget estimation di akhir cerita.
Siapkan popcorn-mu and enjoy the story!


Lebih banyak tempat yang kami jelajahi di Bangkok daripada di Pattaya kemarin. Ya namanya juga jantungnya Thailand which more tourists come to this place. Jadi wajar aja ya hehe. Oiya buat yang kemarin nanya kenapa ga ke Phuket. Ya jadi kami dari awal salah sih, beli tiket PP Jakarta - Bangkok. Sementara kalau mau liburan ke Phuket juga, better kita beli tiket Jakarta - Bangkok dan Phuket - Jakarta, atau sebaliknya. Kenapa? Karena perjalanan Bangkok ke Phuket itu jauh guys, like Jakarta - Semarang lah yah. Kalau ditempuh pakai bus bisa sekitar semalam. Nah kita agak cape juga kalau harus ke Phuket lalu balik lagi ke Bangkok. Bisa juga naik pesawat, tapi lumayan mengocek budget. So kita putuskan jadi ga ke Phuket. Ya maybe next time I could get  a chance to back to Thailand, then I'll visit Phuket, for sure. Hehe.

12 October 2017 - Gw sama temen-temen check out dari Best Bella Pattaya Hotel, and back to Bangkok. As I told you before, kita akhirnya pake jasa travel phi Tee, yeaay haha! Jadi inilah kami, anak-anak malas, pengennya jalan-jalan dengan murah tapi males, akhirnya selalu over budget. Sampe akhirnya di hari kelima kita keabisan Baht dan terpaksa narik duit di ATM. Haha.

Jam 7.30 pagi kita dijemput sama temen-nya phi Tee pake mobil kaya Avanza gitu deh, dan langsung meluncur ke Bangkok. Perjalanan kami lumayan cepet sih karena lewat tol, dan pemandangannya gw rasa lebih bagus pemandangan tol Bogor - Bandung hehe. Perjalanan lancar sampai kita di Bangkok, baru deh kena macet. Ya sekitar 3 jam lamanya. Udah mati kutu di jalan sih waktu itu, dari tidur, bangun, tidur lagi, bangun lagi, lalu akhirnya kita karaokean di jalan. Sekalian memperkenalkan lagu-lagu Indonesia ke drivernya yah. Hahaha.

Metro Pratunam Boutique Hotel. Pic from Google.

Yeay akhirnya kita sampai juga di Metro Pratunam Boutique Hotel. Tempatnya ga persis di pinggir jalan, makanya kita sempet agak nyasar dikit. Jadi agak masuk ke dalem dikit. Plang hotel-nya juga ga terlalu besar, jadi kurang bisa dilihat dari jauh. Perlu mengandalkan GPS jadinya. Dari luar memang seperti ruko, banyak pepohonan yang menutup pintu masuknya. Positifnya jadi ga panas guys di lobby-nya, adem hehe. Pertama masuk di tangga itu, langsung keliatan restaurantnya (tapi kita ga coba makan di sana, karena kamarnya ga termasuk breakfast hehe). Nah nanti ada security di depan kalau kita butuh sesuatu (kalau masih bisa sendiri, sendiri aja sih, percuma, securitynya gabisa bahasa Inggris wkwkwk). Karena kita sudah pesan lewat Agoda, jadi kita tinggal nunjukkin aja deh bukti pemesanan/invoice-nya ke resepsionis lalu memberikan paspor untuk dicek. Nah waktu itu belum bisa check-in karena belum waktunya, tapi berkat kebaikan pihak hotel. Kita jadi bisa deh titip koper-koper kita dulu. Jadi gw sama temen-temen bisa lanjutin jalan-jalan tanpa ribet bawa koper. Review hotelnya nanti ya, kan ceritanya belum masuk kamar nih haha. Mari kita jalan-jalan dulu aja!

DAY 1 IN BANGKOK

Hari pertama di Bangkok langsung kita mau mengunjungi landmark-landmark kota Bangkok. Sudah masuk kantong nih list-nya, Wat Pho, Wat Arun, dan Grand Palace. Ya walaupun agak kesiangan dikit, tapi kita lanjut! Pertama yang mau dikunjungin adalah Grand Palace. Rumornya bahwa sepanjang Oktober itu Grand Palace tutup karena persiapan kremasi Raja Thailand Bhumibol. Tapi kita tetep coba ke sana, toh kalau tutup pun Grand Palace dekat dengan Wat Pho, jadi kita bisa langsung ke Wat Pho.

Rencana ke Wat Pho akan kita tempuh menggunakan jalur sungai Chao Phraya, supaya bisa merasakan sensasinya naik perahu di Chao Phraya River. Nah pelabuhannya itu dekat dengan BTS Saphan Taksin. BTS itu singkatan dari Bangkok Mass Transit System, atau dikenal dengan Skytrain. Ya mirip skytrain yang ada di Singapore. Dari hotel, kita jalan kaki dulu ke BTS terdekat, yaitu BTS Chit Lom. Sebenernya jauh sih dari hotel, tapi kebetulan kita sambil cari makan dulu. Di tengah perjalanan, udah mulai ngegerutu, ternyata jauh banget juga ya, mana kondisi perut laper. Mulai deh keluar sifat-sifat cranky-nya. Wkwkwk. Tapi waktu ditawarin ke sini aja yuk, pada galau, halal engga? Halal engga? Ngenyangin engga? Ngenyangin engga? Terus aja gitu. Rempong banget deh. Banyak maunya, tapi pengen cepet-cepet makan mulu. LOL. Akhirnya keburu sampe BTS Chit Lom. Baru deh sibuk memutuskan. Terus kita jalan melawan arah dulu dari BTS Chit Lom, dan memutuskan mau ke restaurant Italia yang kita liat dari sekitar 20m. Waktu kita mendekat, liat ke kiri. "Eh itu KFC!" Langsung seketika kita berubah haluan. Haha. Jadinya makan KFC. Tapi menunya beda kaya di Indonesia. Ada menu ricebowl gitu dan menurut gw itu enak banget sih. Parah! Jadi ayam sama nasinya pake rempah-rempah gitu. Ga yakin sih apa, tapi enak. Nama menunya, Fully Loaded. Ini gw dapet fotonya dari Google hehe.

Fully Loaded by KFC Thailand. Source: Google.
Terus gw juga beli Egg Tart, harganya sekitar THB 22. Enak banget juga. Recommended nih kalau ke Thailand, soalnya di KFC Indonesia ga ada.

Egg Tart by KFC Thailand. Sourcr: Google.
Selesai makan, kita langsung bergegas ke BTS Chit Lom. Kita beli tiket one trip, kalau di Indonesia bilangnya THB (Tiket Harian Berjaminan). Nah tapi di sini ga berjaminan, kita bayar sesuai dengan tarif perjalanan. Misal dari Chit Lom ke Saphan Taksin itu THB 30. Ya kita bayar segitu. Tiketnya terbuat dari kertas, dan kerennya, di belakang tiket ada map seluruh stasiun BTS-nya. Jadi memudahkan turis waktu lagi perjalanan. 

Tiket BTS Skytrain

Tiket dibeli di sebuah mesin yang menempel dengan tembok gitu. Pilih tujuan kita mau kemana, nanti muncul harganya. Nah masukkan deh uang koin-nya. Cuma bisa pake pecahan kecil ya guys, Jadi make sure bawa uang pecahan koin kecil, maksimal pecahan THB 10. Waktu mau masuk, kita masukkan tiketnya ke lubang. Nanti pas kita udah melewati pembatas, tiketnya keluar lagi dari sisi sebaliknya. Nah nanti waktu mau keluar, tiketnya kita masukkan lagi. Tapi tiketnya ga akan keluar lagi. So kita ga akan punya kenang-kenangan tiket deh hahaha. Ya tapi ini sistemnya bagus, walaupun tidak berjaminan, tapi tiket ga akan hilang. Karena mau gamau, kalau mau keluar kita harus masukkan tiketnya ke mesin.

Dari Chit Lom kita perlu ke BTS Siam dulu, satu stasiun saja. Lalu transit karena kita mau ke Saphan Taksin dan itu berada di jalur yang berbeda. Selama transit tidak ada biaya yang dikeluarkan. Skytrain-nya pokoknya persis banget dengan Skytrain yang ada di Singapore. Bersih pastinya.

Menyusuri Chao Phraya River

Sesampainya di Saphan Taksin, kita keluar lalu jalan sedikit menuju pelabuhan Sathorn Pier. Biaya perahu per orangnya itu THB 50 atau sekitar IDR 20,000. Murah sih guys, karena ternyata jauh juga, sekitar 30-45 menit gitu deh. Tapi bagi kami sih harga segitu murah deh dengan apa yang kita dapet. Karena perjalanannya lumayan jauh dari Pelabuhan Sathorn Pier ke Dermaga Chang Pier, kita jadi bisa menikmati pemandangan sepanjang Chao Phraya. Kapal ferry-nya cepet lumayan, terus yang ngendarain ibu-ibu. Gila emak-emak tangguh lah! Mantap.

Kapal Ferry di Chao Phraya River
Sepanjang jalan kita bisa lihat-lihat bangunan-bangunan, rumah, restaurant pinggir sungai, dan juga temple-temple. Ini cukup kita rekomendasikan, sayang melewatkan moment menyusuri sungai Chao Phraya kalau ke Bangkok.

Mengunjungi Temple-Temple Landmark Thailand

Ternyata benar saja, Grand Palace benar-benar tertutup untuk umum dan tidak kita bisa masuki sama sekali. Banyak penjagaan di setiap pintunya. Lingkungan di sekitar Grand Palace pun lumayan sepi saat itu, beberapa orang dan kendaraan terlihat lalu lalang di sekitar tempat ini. Orang-orang mengenakan pakaian hitam sebagai bentuk penghormatan mereka terhadap Raja Thailand yang meninggal 13 Oktober 2016 lalu. Akhirnya di sana kita cuma foto-foto deh di sekitar Grand Palace, sambil jalan menuju Wat Pho.

Suasana sekitar Grand Palace pada 12 Oktober 2017

Inka dan Fathmah

Nunu
Ocem
Rizky
Perjalanan ke Wat Pho dari Grand Palace ga jauh ko. Tinggal jalan kaki aja beberapa puluh meter ke arah selatan. Biaya tiket masuk ke Wat Pho itu THB 100.

Tiket masuk Wat Pho

Dengan THB 100, kita juga dapet Free Drinking Water. But but, kebodohan kita. Kita baru nyadar pas udah keluar Wat Pho kalau ternyata di tiketnya ada bacaan gratis air mineral. Huahaha. Jadi selama di dalem kita ga tuker itu minum. Sayang sekali. Jangan ditiru ya guys! Wkwkwk.

Lingkungan Wat Pho itu ternyata luas banget, kita bisa jalan-jalan di area ini sambil foto-foto. Banyak temple-temple kecil yang lucu dan unik. Bisa sekitar 15-20 menit deh buat mengitari area Wat Pho ini. Nah untuk patung Buddha yang sedang berbaring ini kalau gw sih ga sesuai ekspektasi. Kan di sini terkenal dengan patung Buddha berbaring itu ya guys. Gw pikir areanya luas, jadi bisa foto di depan patung Buddha secara utuh. Eeeeh ternyata, areanya tuh kecil, terus itu lokasinya lorong, dengan patung Buddha berbaring di samping, yang ada tiang di tiap tiga meternya. Jadi kita tuh gabisa foto dengan patung Buddha-nya secara utuh. Wkwkwk.

Rizky in Wat Pho. Dokumentasi foto: Ocem.

Nah ini salah satu spot kalau mau foto, antri lumayan. Kaya mau naik wahana dufan antrinya. Haha. Eh anyway itu tasnya beli di Pattaya Floating Market, harganya THB 75. Lucu dan berguna juga selama di Bangkok. Bisa buat bawa uang, HP, dan sunglasses. Hihi.

Travelanova beraksi di Wat Pho. Dokumentasi foto: Ocem.
Nah itu di atas salah satu foto kita di area Wat Pho juga. Jadi banyak banget temple-temple kecil kaya gitu di sana. Lucu kan, warna-warni gitu candinya.

Selesai dari photo-photo di Wat Pho, lalu kita mau nyebrang sungai Chao Phraya lagi menuju Wat Arun. Tapi karena udah mau hujan, gerimis-gerimis manja gitu. Akhirnya kita naik taksi. Sebelumnya kita sempet ditawarin Songthaew gitu, tapi guys, hati-hati deh ketipu. Gila kita nyaris ketipu dengan harga yang mahal banget. Karena mereka mau nawarin muter-muter gitu. Kita udah naik, tapi pas sebelum jalan kita confirm harga lagi. Pas tau per orangnya sampe THB 200 gitu. Kita turun gajadi haha. Kita lalu cari taksi. Taksi di sana seperti yang gw udah bilang ada dua macem, taksi sejenis Avanza dan taksi sedan biasa. Nah untung ada taksi Avanza waktu itu, ga pake argo. Tapi dia nawarin sekitar THB 200 atau THB 250 gitu lupa. Tapi itu kan buat berlima, jadi per orang kena THB 50 aja. Okelah kita setuju, daripada naik Songthaew. Mahal.

Perjalanan lumayan lama, sekitar 30 menit lah. Agak macet juga itu. Wat Arun letaknya agak masuk ke dalam, ga persis di pinggir jalan guys. Tapi taksi masih bisa masuk lah. Nah kalian harus tau juga kalau di sini nanti pulangnya agak susah nih. Harus pake taksi atau Grab. Bus kadang lewat, tapi kita gatau tuh busnya kemana wkwkwk. Kita sih better naik taksi waktu pulangnya daripada nyasar pake bus where peoplenya juga gabisa bahasa Inggris.

Wat Arun
Sampai di Wat Arun, langit juga masih mendung, tapi gerimis mulai berhenti. Area Wat Arun ga seluas Wat Pho. Dia cuma ada satu temple yang gede aja. Makanya harga tiket masuknya pun lebih murah, cuma THB 50. Waktu itu renovasi Wat Arun masih berjalan, tapi udah hampir selesai, jadi walaupun ada tukang yang ngerenovasi. Wat Arun udah dibuka buat umum dan ga ditutup lagi pake kain kaya waktu renovasi beberapa minggu sebelumnya.

Travelanova beraksi di Wat Arun
Kalau dilihat warna dan coraknya, temple di Wat Arun ini lebih cerah dan cheerful ya dibanding temple-temple Wat Pho.

Nah di Wat Arun ini ada pasar kecilnya guys. Jadi ada pintu yang menghubungkan ke pasar itu, ga perlu keluar Wat Arun dulu, jadi emang masih di dalem area ini. Inka sih yang memberikan rekomendasi buat belanja di sini, karena barangnya bagus, bisa ditawar, penjualnya mostly bisa bahasa Inggris dan INDONESIA (hebat kan), dan lebih hebatnya lagi, kalian bisa belanja pake rupiah! Hahaha. Penjualnya ga banyak, kaya paling cuma ada 10 penjual, tapi feels so international ya! Wkwkwk.

Ada penjual yang khusus jualan baju, ada yang khusus jaulan tas, ada yang khusus jualan gantungan kunci, perhiasan, atau souvenirs lainnya. Bajunya bagus-bagus juga, ada yang bordir, atau sablon biasa. Kalau beli banyak, biasanya mereka kasih potongan harga. Misal THB 100 per potong, kalau beli 2 jadi THB 150, kalau 3 jadi THB 200. Gitu deh. Penjualnya juga ramah dan baik. Jadi tempat ini cocok kalau mau beli oleh-oleh.

NAH! Ada drama yang luar biasa mengharukan selama di pasar ini yang harus kalian tau.
Jadi Inka sempet kehilangan dompetnya. Duh muka dia pucet banget, karena semua uangnya disimpen di dompet itu. Tapi ga ada kartu-kartu atau paspor. Cuma ya tetep aja, uang selama di Thailand dia simpen di dompet itu. Dia baru sadar ilang pas mau bayar belanjaan tasnya. Dia bilang ke penjualnya kalau dompet dia ilang. Penjualnya terus dia menyusuri sepanjang barang dagangannya, ngecek ada ga dompet Inka. Dompetnya tuh baru dia beli juga waktu di Pattaya, warna merah. Dan itu kan motifnya Thailand ya, jadi udah deh susah dicarinya. Nyaru banget sama barang dagangan disitu. Gak ketemu! Inka udah makin pucet. Akhirnya gw pegangin belanjaan Inka, terus dia muterin juga wilayah situ. Gw juga sambil bantu-bantu nyari, liat-liat ke bawah. Nah penjualnya yang tadi ternyata masih nyari tuh, dia sampe obrak-abrik barang dagangannya, takutnya ketimpa-timpa sama pembeli lain waktu lagi milih-milih.

Penjualnya tuh masih muda, mba-mba kaya Cheryl personilnya Cherrybelle. Mirip banget. Dia sampe nanya penjual lain juga liat apa engga. Sampe akhirnya ketemu di kolong tempat jualan orang lain (yang di sebrangnya), kayanya jatoh dan ketendang gitu. "Kaka-kaka yang ini?", kata penjualnya yang juga bisa bahasa Indonesia ngomong ke Inka. Terus kata Inka, "iyaaaa". Terus Inka cek, dan Alhamdulillah masih ada uangnya lengkap. Terus Inka bilang makasih, sambil peluk penjualnya. Mereka literally bener-bener pelukan sambil nangis. Penjualnya juga nangis. Ini kaya pertemuan sahabat setelah ga ketemu belasan tahun. Hahaha. Gw yang liatnya pun terharu, sampe ga sempet mengabadikannya lewat foto. Kebetulan waktu itu ada rombongan ibu-ibu dari Indonesia juga yang belanja, salah satu ibu-ibunya nanya ke gw, "Itu kenapa? Ketemu temennya yah?" Haha, orang aja nyangkanya gitu.

Setelah drama pelukan, Inka terus bayar belanjaannya dan dilebihin uangnya, dengan niat mau terima kasih. Tapi kata si kaka penjualnya, ga usah, terus dia kembaliin uangnya. Terus terjadi drama paksa-paksaan ngasih duit. Akhirnya tetep uangnya dikembalikan ke Inka.

Well itu ada pengalaman yang ga terlupakan buat gw, dan pastinya buat Inka. Ternyata penjual di pasar Wat Arun itu selain ramah juga jujur. Mereka kayanya takut juga kalau ada pengunjung yang kehilangan dompet nanti disangka pengunjung lainnya tempat itu gak aman. Bisa jadi rumor negatif. Makanya dia rela bantuin cari dompet Inka. Selain itu, karena memang orangnya juga baik banget sih. Ya apalagi liat kita mukanya masih melayu juga ya, ibarat kata mah, masih serumpun. Waaa pokoknya sangat respect sekali dengan penjualnya. 

Kalau kalian mau tau, jadi yang jualnya itu pas banget ada di kanan waktu kita masuk pasarnya. Seperti yang gw bilang tadi, orangnya mirip Cheryl personilnya Cherrybelle. Hehe.

Cheryl, personil Cherrybelle. Source: Google.

Beres belanja, kita lalu pulang pake Grab Taxi menuju hotel. Biaya taksinya sekitar THB 200. Dan kita udah bayar normal lagi nih, gapake promo kaya kemarin waktu di Pattaya. Promonya kan cuma bisa di Pattaya. Huhu.


Review Metro Pratunam Boutique Hotel

Lobby hotel ini kecil banget, ga kaya Best Bella Pattaya hotel. Tapi tetep bersih dan rapi. Ada kaca besar sepanjang lobby ini. Kita lalu check in dapet kamar di lantai 3. Kita naik lift menuju lantai 3. Pas keluar lift terlihat beberapa ahjumma-ahjumma yang keliatannya mereka tukang bersih-bersih di hotel. Kunci hotel kita dapet dua, dan kuncinya sudah model tap-in juga kaya di Best Bella Hotel. Jadi aman yah.

Kita sebenarnya udah underestimate sama hotel ini, karena dari luar ga meyakinkan gitu. Kaya ruko kan. Di dalem pun lorong-lorongnya kecil. Tapi semua persepsi itu langsung luntur waktu kita buka kamar. Waaah, kamarnya bener-bener persis kaya di foto. Bener-bener kamar yang homeyyyy banget. Lantainya kayu guys. Ranjangnya itu ranjang tingkat, dan satu ranjang biasa (ranjang Ocem haha). Ruangannya ber-AC, ada satu meja tinggi yang kecil, cocok banget buat sarapan popmie (wkwkwk), eh tapi di hotel ini ga ada teko air panasnya. Jadi gabisa seduh popmie. Terus lemarinya lucu, tiap orang dapet satu lemari. Colokan listrik gimana? Tenaaaang. Banyaaak! Di tiap kasur juga ada colokannya. Terus ada jendelanya yang lumayan gede, kalau dibuka tirainya ya kita bisa liat beberapa bangunan sekitar hotel. Ga sebagus pemandangan Best Bella sih, tapi lumayan kalau pagi-pagi terang, karena depannya itu bukan bangunan-bangunan tinggi.

Ini gw ada beberapa foto di hotel itu, tapi maaf ya kalau foto kamarnya ga fokus. Itu foto buru-buru waktu mau check-out. Hahaha.
  
Lobby Metro Pratunam Boutique Hotel

Kamar di Metro Pratunam Boutique Hotel

Lemari Baju di Metro Pratunam Boutique Hotel

Yang paling penting gw cek juga waktu itu kamar mandinya, jadi memang disini ga ada kamar mandi dalem, tapi shared bathroom gitu. Terus waktu gw cek, wah kamar mandinya bersih banget. Jadi kamar mandinya terpisah antara cowo dan cewe. Di kamar mandi cowo itu ada tiga shower, bisa panas atau dingin. Ada dua atau tiga urinal gitu, lupa. Ada 3 wastafel dengan kaca yang besar banget. Dan ada satu hairdryer. Kamar mandinya dominan dengan putih gitu, dinding dan lantainya dikeramik. Jadi keliatan bersih. Gw sih suka bangeeet sama hotel ini, murah lagi kan. Per orangnya kena IDR 370,000 untuk dua malam! Yeeay murah sih kalau buat kita dengan fasilitas yang nyaman dan pelayanan hotelnya pun baik. Resepsionisnya ramah-ramah.

Nah kalau mau nginep di sini juga, alamatnya di:

New Petchaburi Rd., Soi 35
Makkasan, Rajathevi
BKK. 10400 Thailand
Email: info@metropratunambnb.com

Tel. +(662) 253-3369 or 253-3396

Kalau kalian google maps juga pasti ketemu kok, letaknya deket banget sama Thanachart Bank. Di sekitar situ juga ada 7eleven, Palladium Mall, dan jalan kaki ke Platinum Fashion Mall dan  Pratunam Night Market.

Dinner and Shopping at Asiatique

Jadwal hari pertama padat coy! Jadi tadi sampe hotel, kita langsung sholat Dzuhur dan Ashar dulu yang dijamak. Haha. Seperti yang gw bilang, selama di Thailand Dzuhur sama Ashar kita selalu dijamak, karena susah cari tempat Sholat. Lalu kita mandi. Selesai sholat Magrib, baru deh kita lanjut ke Asiatique. Naik apa? Seperti biasa. Taksi! Hahaha. Kita minta resepsionis hotel buat cariin taksi. Tadinya kita mau ke Chocolatte Ville, tapi karena jauh banget, kata pihak hotel juga macet pasti karena barengan sama orang pulang kantor. Jadi yaudah kita ke Asiatique aja karena takutnya ga keburu kalau ke Chocolatte Ville.

Susah juga tuh dapetin taksi, sampe kita bulak balik ke respsionis buat nanya udah dapet apa belum. Akhirnya dapet tuh, taksi sedan. Awalnya gamau angkut kita berlima, tapi kita bilang ke pegawai hotelnya. "Sir, can you say to the driver that we can give more tip if he wants to take us 5." Akhirnya, setelah bilang kita mau kasih tip. Drivernya langsung OK. Huahaha. Bukan apa-apa juga guys, abis kalau kita nunggu taksi satunya lagi pasti lama banget nunggunya. Keburu kemaleman. 

Jalanan beneran macet guys, ya barengan sama orang kantor pulang kan. Ada kali itu sejam ke Asiatique. Untung kita udah mandi dan berganti pakaian, jadi kita udah kembali fresh lagi! Jadi bayar taksinya waktu sampai itu sekitar THB 270 gitu deh, terus kita bayar THB 330 which is per orang jadi kena THB 66.

Asiatique The River Front
Asiatique The River Front adalah salah satu tempat wisata wajib juga nih kalau ke Bangkok. Ada apa aja sih? Jadi di tempat ini selain ada wahana-wahana gitu, kaya ferris-wheel, di sini juga banyak restaurant dan shops buat belanja. Ada pakaian, perhiasan, sepatu, mainan anak, kosmetik, dan perlengkapan fashion lainnya. Kalau perhiasan gitu bervariasi, mulai dari IDR 30,000 sampai ratusan ribu juga ada. Tergantung motif dan bahan. Terus buat barang fashion-nya kalau menurut gw disini keren-keren banget. Buat pecinta fashion kaya gw gini, ini udah surga banget deh. Jadi bentuk tokonya tuh kaya distro-distro gitu. Barangnya bagus-bagus, tapi harganya lebih murah kalau dibanding barang brand di Jakarta. Kalau dibanding tempat belanja lain di Thailand sih mungkin mahal yah. Cuma menurut gw, dengan kualitas yang oke sih harganya masih make sense.

Kalian liat di foto cover post-an ini, gw pake sweater velvet item itu kan. Nah gw pernah liat sweater yang mirip di Zara, itu kalian tau kan bisa deh harganya menyentuh satu juta. Tapi disini gw bisa dapet dengan harga THB 700 atau IDR 280rb aja. Huaaaaa gw rasanya pengen borong barang-barang di toko yang jual ini. Banyak barang bagus, termasuk kacamata-kacamatanya. Dan gw menyesal sekali beli denim jeans di Pull and Bear sebelum berangkat ke Thailand. Kaya gw bisa beli dua denim jacket dengan harga yang sama di sini. Hahaha.

Nunu - Ocem - Rizky di depan Mekhong Ferriswheel
Nah itu kita foto di depan Mekhong Ferriswheel. Ya namanya Mekhong, harganya juga mehong. Makanya kita ga naik ahaha. Kalau mau naik harganya sekitar THB 400 gitu deh, selama 30 menit. Kita sih ga naik, udah cukup di Dufan aja udah bagus. Wkwkwk. Mending uangnya dipake belanja ya gak? Huakaka. (Terus sebenernya ada yang takut juga naik beginian, tebak siapa?)

Oiya, di sini juga gw beli sabun homemade gitu loh. Kan terkenal tuh sabun yang bentuknya kaya mangga, pisang, atau buah-buah lainnya, aromanya pun seperti bentuknya. Nah gw waktu itu beli sabun mandi Lemongrass (sekitar THB 80). Terus wanginya enak banget, cocok banget buat relaksasi. Cuma maaf ya gabisa kasih fotonya, karena lupa. Merknya pun lupa, jadi gabisa googling. Waktu bikin post-an ini pun, sabunnya udah abis. Haha. (Seneng kan main sabun).

Dari sekian banyak restaurant, kita tetep makannya di KFC ya. Karena takut banyak yang ga halal, nanti ketemu pork lagi di piring kaya waktu pertama kali makan di bandara. Kita makan di foodcourt, yang lain mesen Bon Chon, dan cuma gw mesen makan di Thai Ekspress. Gw sih pesen nasi goreng udang gitu. Eh pas dateng makanannya, ada dagingnya. Bentuk dagignnya berlapis gitu, duh gw tanya, "Pork?" Terus pelayannya bilang iya. Het dah galau, mau ga dimakan semua sayang, mahal. Akhirnya porknya gw kepinggirin aja, terus gw makan yang lainnya. Dan rasanya pun ga enak. Gw lebih ngiler pesenan temen-temen gw makan Bon Chon. Haha.

Udah sekitar jam 10 baru deh kita lanjut pulang ke hotel. Nah ada cerita seru lagi nih. Karena antrian taksi penuh banget. Susah juga nyari taksi pinggir jalan. Terus kita ditawarin naik Tuk Tuk gitu. Abang-abangnya masih muda, ya cukup ganteng kaya aktor film-film di Thailand ya. Tapi suaranya ga bikin kalian cewe-cewe illfeel ko. Suaranya ga kaya yang di film-film, "khaaai", agak cempreng. Huahaha. 

Nah gw lupa sih waktu itu dia nawarin berapa, tapi kita tawar THB 300. Awalnya gamau, tapi setelah dibujuk-bujuk dia OK. Harga THB 300 ini udah murah guys, dibanding taksi waktu itu. Mungkin demand-nya tinggi, jadi banyak yang nembak. Nah lanjut ke Tuk Tuk. Kita tadinya ragu muat ga berlima, karena Tuk Tuk kan kaya bajaj ya which is lebih kecil kemana-mana dari Songthaew. Nah terus kata abangnya muat ko, bisa. Terus akhirnya kita ikutin dia ambil Tuk Tuknya. Wahaha itu kita udah jejel-jejelan di Tuk Tuk. Tempat duduknya cuma muat bertiga kan harusnya. Sisanya gw sama Ocem ngampar aja di bawah gitu. 

Awalnya sih itu biasa aja jalannya, karena kan jalanan rame juga. Nah pas udah keluar wilayah Asiatique jalanan sepi tuh. Abangnya agak ngebut. Huaaaa kita udah takut aja. Tapi kita sambil ketawa-ketawaan. Nah karena abangnya masih muda, iseng kali ya jadinya ngeliat kita keketawaan gitu waktu dibawa ngebut. Akhirnya abangnya jalan lebih ngebut lagi, sambil gegayaan belok kanan kiri, padahal ga ada lubang. Wkwkwkwk. Sumpah ini naik Tuk Tuk rasa Fast & Furious. Kita sepanjang jalan malah teriak-teriak sambil happy, itu kalau diliat orang udah heboh banget Tuk Tuk kita. Norak sih. Toh yah ga ada yang kenal juga sih, jadi kita bodo amat. Seru sih. HAHAHAHA. Pokoknya perjalanannya jadi cepet banget, jauh lebih cepet dari waktu berangkat.

Kita juga bikin igstories-nya waktu naik Tuk Tuk dengan abang-abang iseng ini. Kwkwk. Tonton ya di Youtube. Nanti linknya dikasih di akhir cerita.

Sesampainya di hotel, kita langsung mandi deh. Terus tutup buku. Waktu dimana kita bergosip sambil menghina-hina siapa yang paling miskin. Dan sepertinya gw yang selalu jadi paling miskin. Mereka selalu masih banyak duitnya, dan gw yang selalu paling dikit. Menyedihkan!

Hari pertama di Bangkok seruuuuu!


DAY 2 IN BANGKOK

13 Oktober 2017 - Hari kedua di Bangkok tiba! Dan ini berarti hari keempat kita di Thailand. Jadwal hari ini adalah ke Bangkok Art & Culture Center, MBK Center, Siam Discovery, Siam Paragon, Platinum Fashion Mall, Chocolate Ville, dan Night Market. Kebanyakan belanja yah? Dengan kondisi keuangan gw yang udah sekarat. Huft.

Hari ini bertepatan dengan peringatan satu tahun kematian Raja Bhumibol. Kalian akan lihat dimana-mana orang Thailand menggunakan pakaian hitam sebagai tanda sedang berduka. Untungnya hari ini pun gw pake sweater hitam yang kemarin beli di Asiatique. 

Oiya, selama di Thailand ini, karena cuaca panas banget kalau siang, gw mau kasih rekomendasi sunscreen yang oke punya. Jadi sebenernya gw juga dapet info sunscreen ini dari temen gw yang beauty blogger haha. Sebelum memutuskan beli, gw konsultasi dulu ke Ifa. Nah apa itu? Skin Aqua UV Moisture Milk with SPF 50. Jadi memang sunscreen ini cukup ringan. Texture-nya cukup cair, jadi ga berat di muka. Nah kalau udah pake sunscreen kan biasanya mukanya berminyak yah keliatannya, kalau ini ga terlalu berminyak guys. Tapi tetep sih gw pake bedak tipis udahnya. Bedak BB Ponds Magic itu, sekalian nyobain haha. Nah jadi tetep kece kalau di foto, ga ada kilap-kilap haha. Oiya kalau mau liat full review Skin Aqua Sunscreen ini bisa liat di blognya Ifa. Click here.

Perjalanan hari kedua hampir sama kaya kemarin. Kita jalan kaki dulu ke BTS Chit Lom sambil cari sarapan. Eh pagi itu ada yang jualan ayam goreng loh. Enak banget lagi! Gw lupa berapa, kayanya paha bawah itu THB 20. Ayamnya ternyata memang terkenal gitu, waktu gw cerita ke temen-temen, mereka bilang mereka juga suka. Jadi ayam ini dijual pake gerobak gitu. Pinggir jalan. Cuma ayam goreng aja sih (tapi bukan ayam goreng tepung). Cuma rasanya enak. Dia jual juga nasi secara terpisah. Tapi waktu itu gw beli ayamnya aja. Dimakan deh sambil jalan. Yummy! (Ada di video juga).

Makan Ayam Goreng
Yang beli ayam goreng ini anyway cuma gw aja. Untung sih gw beli ini, lumayan buat ganjel. Karena sampe stasiun pun akhirnya mereka ga beli sarapan wkwkwk. Dan pada kelaperan sepanjang jalan. Perjalanan hampir sama kemarin, kita ke Siam dulu. Terus kita transit. Dan turun di National Stadium.

Bangkok Art & Culture Center

Bangkok Art & Culture Center
Kita sampai lebih pagi, sekitar jam 8an. BACC-nya pun belum buka. Akhirnya kita sarapan dulu di bawah. Jadi di depan gedung BACC bawah ada foodcourt outdoor gitu, dan yang buka baru sedikit karena kepagian. Akhirnya kita sarapan nasi omelet gitu. 

Jam 9, baru deh kita ke BACC. Nah kalau ini aku suka, karena gratis! Haha. Jadi ada apa sih di BACC ini?

Waktu masuk ke BACC kita langsung disambut dengan berbagai lukisan-lukisan. Di lantai bawah ada juga pameran gitu. Nah di atas lantai yang banyak lukisan ada lukisan-lukisan lagi, lalu lantai paling atas baru deh yang paling menarik. Ada banyak semacam peninggalan-peninggalan jaman Thailand dulu yang unik-unik. Terus ada juga pameran seni rupa dari Thailand. Ada juga patung-patung dan lukisan Raja Thailand Bhumibol. Nah di lantai 1-3 kita boleh bawa kamera profesional, tapi di lantai paling atas ga boleh bawa tas ransel sama kamera profesional. Jadi ada tempat penitipannya. BACC ini terlihat sangat terurus. Tempatnya rapi dan bersih. Struktur interiornya juga lucu banget. Lumayan instagramable deh buat Generasi Millenial. Hihi.

Bangkok Art & Culture Center
Bangkok Art & Culture Center Lantai 4

Melirik Photospot para Selebgram Thailand

Siam Discovery. Captured by Ocem.

Nah ini nih yang wajib didatengin para anak-anak muda hihi. Lokasinya sih masih sama ya di atas intersection. Jadi waktu tadi turun dari BTS National Stadium kita sebenernya udah lewatin ini sebelum masuk ke pintu masuk BACC. Ada di Siam Discovery.

Cuma saat itu lagi ada rumah doa bagi para pengunjung mall yang mau berdoa untuk Raja Bhumibol. Jadi kita ga boleh terlalu berisik sebagai tanda penghormatan kepada mereka yang sedang berdoa. Karena mereka berdoa sangat khusyuk sekali bahkan ada yang sampe nangis. Merinding liatnya sih. Betapa cintanya warga Thailand terhadap raja mereka. Ya memang Raja Bhumibol adalah raja yang sangat lama memimpin Thailand. Dia juga terkenal orang yang baik dan membawa banyak perubahan positif bagi Thailand.

Fathmah. Captured by Ocem.

Mengunjungi Beberapa Tempat Belanja Hits di Bangkok

Dari BACC kita cukup keluar lagi di tempat masuk tadi, terus melalui intersection jalan layang gitu, dimana di tengah-tengahnya adalah semacam taman kota tapi ada di atas jalan, seru sih. Dan tempatnya cocok buat foto-foto. Cuma waktu itu rame banget, jadi kita ga nafsu buat foto-foto. Hmm. Nah dari situ kita bisa langsung ke Siam Discovery. 

Siam Discovery dan Siam Paragon adalah mall besar di Bangkok. Ya kalau dilihat dari brand-brand yang ada di sana, mungkin setara dengan Grand Indonesia atau Senayan City ya. Di sana kita sih ga belanja yah. Paling mampir ke Starbucks untuk beli tumblr hehe. Ya gw adalah salah satu pengoleksi tumblr Starbucks. Jadi gw menyempatkan untuk membeli tumblr negara Thailand. Harganya THB 420. Lalu dari Siam Discovery kita bisa langsung ke Siam Paragon. Karena letak mall-nya bersebelahan. Nah sebenernya Siam Paragon ini punya taman yang bagus kalau dikunjungi malam-malam, karena banyak lampu gitu. Cuma sayangnya kita ke sana siang-siang. So nothing special.

Selesai dari sana, kita lanjut ke MBK Center. Nah ini baru tempat kita belanja haha. Disini kita kalap deh. Karena harganya murah-murah banget, Dari awal masuk aja kita udah kalap belanja sepatu yang harganya cuma THB 200 aja, alias IDR 80,000. Sepatunya bagus banget lagi! Ini gw langsung beli 3 pasang. Haha. Tuh kan ini deh alasan gw selalu jadi paling miskin.

Disini, kita juga belanja baju, makanan, dan beberapa perhiasan gitu. Di MBK juga gw terpaksa narik duit THB 1000 karena merasa kekurangan uang. Haha. Sedih tapi, kena charge IDR 120rban gitu deh. Hiks.

Selesai menghabiskan uang di MBK, ini udah lewat siang nih. Kita harus segera ke Chocolate Ville sebelum kesorean, karena jauh banget dari pusat kota Bangkok. Untuk ke sana aja harus pake taksi karena ga ada MRT atau BTS. Nah karena pasti mahal, kita akalin dengan naik BTS dan MRT dulu sampe stasiun terdekat dengan Chocolate Ville.

Jadi kita naik lagi BTS dari National Stadium ke BTS Siam. Transit lagi kaya tadi, terus naik menuju ke BTS Mo Chit. Nah dari BTS Mo Chit kita transit deh ke MRT Mo Chit. Terus kita naik MRT menuju Stasiun MRT Lat Phrao. 


Chocolate Ville

Dari Stasiun MRT Lat Phrao baru deh kita naik taksi ke Chocolate Ville, sekitar 30 menit kalau ga macet. Itu dari situ aja masih 22km lagi loh, bayangin kalau naik taksi dari pusat kota Bangkok. Hmmm. Jadi kalau dihitung, dari BTS tadi sekitar THB 30, MRT THB 30, dan satu taksi ke Chocolate Ville itu THB 140. Kebetulan kita mesen dua taksi, jadi THB 280. lalu THB 280 dibagi 5, jadi per orang sekitar THB 56-60 deh sama tip.

Chocolate Ville

Bisa dibilang Chocolate Ville ini adalah tempat wisata keluarga. Bangunan-bangunan disini bergaya ala ala Amsterdam gitu ya, atau Eropa. Yang pasti banyak banget restaurant di sini. Juga spot foto yang menarik. Sesampainya di sini kita pun cari makan dulu. Pergi ke suatu tempat makan. Ada lagi cerita lucu, jadi waktu itu udah jam setengah 6 deh. Udah mau magrib, sedangkan kita belum sholat Dzuhur dan Ashar. Cowo-cowonya tuh udah pasrah gitu. Aduh solat dimana deh gatau. Ga ada tempat solat sama sekali di sana. Tapi ibu-ibunya berusaha mencari. Selesai makan, mereka nanya-nanya ke pelayan apa ada tempat solat gitu. Inka sama Fathmah bilang mereka mau sholat, sekitar 15 menit. Nah kebetulan banget ruang atasnya restaurant ini kosong. Waktu kita bilang 15 menit, mereka izinin. Mereka kasih tau deh tangganya yang mana. Terus kita ke atas. Waktu ke atas juga diliatin pegawai lain tuh. Mungkin dalem hati, pada mau ngapain tuh. Wkwkwk.

Salah satu pegawai wanita memberi tahu bahwa kita bisa berdoa di sana. Jadi itu kaya tempat makan juga, banyak meja-meja, tapi ga kepake lagi kayanya ruangan atas ini. Karena sedikit berantakan. Nah terus kita bingung, wudhu dimana nih, ga ada tempat wudhu. Akhirnya kita tayamum, sementara pegawai cewe itu masih liatin kita gitu. Gw ga paham dia masih disitu ngapain, apa mereka curiga kita mau ngapa-ngapain apa gimana.

Terus kita ribet sholat pake apa. Cewenya sih bisa sholat biasa, karena kan kalau cewe yang penting telapak tangan sama muka aja yang boleh keliatan. Jadi Inka sama Fathmah cuma tukeran rok aja waktu sholat, karena Inka pake celana. Tapi gw sama Nunu tuh bingung karena pake celana pendek. Haha.

Eh tiba-tiba pas lagi bingung gitu dan ribet, si pegawai perempuan tadi turun, terus naik lagi ke atas bawa handuk. Gw langsung malu nih udah menuduh mba-mbanya. Mungkin dari tadi dia memperhatikan takut kita butuh sesuatu kali ya. Dan dia ngerti dari gerak tubuh kita kalau kita butuh sesuatu buat menutupi bagian tubuh kita. Dia bawa handuk tiga biji. Terus akhirnya handuknya gw pake sama Nunu sebagai pengganti sarung. Duh menolong banget. Biasanya sih kalau keadaan urgent gini, gw sholat pake Mukena. Tapi ini cewe-cewenya aja gapake mukena. Ga ada yang bisa dipinjem. Mau gantian rok, gimana gitu udah mau waktu Magrib. Haha. Udah gitu juga, pas udah dua rakaat, gw lupa belum tayamum, saking riweuhnya. Gw batalin, tayamum dulu. Terus solat lagi. Wkwkwk.

Udah selesai, kita langsung ucapin makasih banyak banget ke pegawai yang ada disitu karena udah izinin sholat. Nah kalau kalian mau tau kita makan dimana, ini di Home Stead Restaurant. Harga makanan di sini sih lumayan mahal. Kita juga gatau sih harganya bakal mahal, cuma kita udah prediksi emang kayanya mahal. Soalnya tempatnya bagus, dan rata-rata di sana pun restaurantnya kayanya mahal. Haha. Kita di sana makan berlima, abis sekitar THB 1,020. Dan untungnya bisa pake Credit Card hihi.

Home Stead Restaurant, Chocolate Ville, Bangkok.
Ga banyak hal yang kita lakuin di sini selain foto-foto haha. Karena tempatnya memang bagus buat foto-foto.

Travelanova beraksi di Chocolate Ville

Travelanova beraksi di Chocolate Ville

Kita balik lagi ke hotel naik taksi, karena memang sudah tidak ada kendaraan lagi dari sini. Ini tuh tempatnya agak jauh dari kota, jadi jalanan sepi. Taksi sekitar THB 520. Mahaal yaaa! :(


Jalan-jalan Malam di Night Market

Sesampainya di hotel kita langsung bergegas buat jalan-jalan di Night Market. Kebetulan hari itu batere masih on tuh, belum cape-cape, uang doang yang cape. Hahaha. Juga Night Market dari hotel deket bangeeeet. Jalan kaki aja. Jadi kita semangat, ga perlu lagi bayar taksi LOL.

Tanpa ganti baju, cuma menyimpan belanjaan, terus sholat Magrib dan Isya. Kita langsung lanjut ke Night Market. Ada dua Night Market, yaitu Pratunam Night Market dan sepanjang jalan dari Pratunam Night Market sampai wilayah Platinum Fashion Mall. Tadinya kita mau ke Platinum Fashion Mall dulu, karena siang ga sempet. Tapi ternyata sudah tutup. Jadi literally kita malem itu bener-bener cuma jalan-jalan di Night Market aja.

Menyadari belanjaan yang sangat banyak, Inka dan Nunu beli koper baru di sana. Apalagi Nunu yang kunci kopernya sempet rusak dari jaman di Pattaya. Sampe harus manggil engineer Best Bella Pattaya buat bukain kopernya Nunu. Hahaha.

Gw sih waktu itu belum kepikiran beli koper, gw pikir kayanya masih bisa nebeng ke Nunu. (Padahal sepatu baru aja sampe 3 pasang wkwkwk). Barang-barang di Night Market beneran murah-murah sih. Kita kaya bisa beli kaos-kaos khas Thailand, makan street food, beli boxer lucu, minum es kelapa, dan juga beli koper itu. Nunu sama Inka beli koper ga sampe IDR 400,000 loh. Muraaah kaan? Coba di Indo, kayanya bisa sampe sejuta deh. Ukuran yang dibeli yang 20inch. 

Maskeran Manja di Malam Kedua di Bangkok

Selesai belanja kita balik ke hotel, mandi, lalu tutup buku. Beres tutup buku, kita masih sempet nih maskeran berjamaah. Jadi waktu di 7eleven di terminal Pattaya waktu itu gw sama Inka sempet belanja masker Missha. Masker ini disponsori oleh Inka. Thank you loh sis! Haha. Oiya btw, maskernya di sana murah loh. Kan kalau sheet mask di kita bisa seharga 20rb-an ya, di sana cuma 10rb-an gitu. Dan pelayanan Inka maksimal deh, selain beliin, dia juga makein semua masker anak-anak. Wkwkw. Gw rasa sih ada modus! LOL

Sheet Mask by Missha
Ternyata masker rekomendasi Inka ini enak banget. Harusnya yang 15-20 menit doang. Kita pakai sampai terlelap, dan baru dilepas besok paginya. Bahkan si Nunu bangun tidur udah gatau tuh masker dimana katanya, udah kelindes-lindes waktu tidur kali haha.

Hari kedua di Bangkok selesaaaai!


DAY 3 IN BANGKOK (LAST DAY IN THAILAND)

14 Oktober 2017 - Sedih! Ini adalah hari terakhir kita di Thailand. Ya maunya perpanjang sih tapi gimana ya, udah ga ada duit lagi. Wkwkwk. Belum kita harus balik ngantor, karena cuti kelamaan dari tanggal 10 sampai 13 kemarin. Haha.

Hari terakhir ini juga kita udah ga ada tujuan khusus lagi di Thailand selain belanja. Haha. Gila ya, udah ga ada duit, masih aja harus belanja. Itinerary macam apa! Wkwkwk.

Sebenernya masih banyak tempat belanja yang harus kita datengin, kaya Chatuchak Market, Platinum Fashion Mall, Khaosan Road, dan Numthong Art Gallery. Cuma kita batal ke Chatuchak Market karena gamau berdesak-desakan di sana. Karena batal ke Chatuchak, kita juga otomatis batal ke Numthong Art Gallery, karena letaknya searah dengan Chatuchak. Kalau kalian mau ke sana, coba aja search di Google Maps ada ko. Dan masuknya free juga kaya BACC.

Kita lalu jalan kaki lagi ke Platinum. Sebelumnya kita sempatkan dulu sarapan di sebuah tempat makan Ayam Hainan. Kita tau tempat ini karena waktu lagi jalan sambil ngobrol makan apa, tiba-tiba ada sepasang suami istri nyeletuk pake bahasa Indonesia, "Kalian mau makan? Di sana ada ayam haninan. Halal. Enak makanannya." Kita sempat kaget sih sih haha. Kita lalu berbincang sebentar sambil jalan ke tempat ayam hainan itu. Lalu kita ucapkan terima kasih atas rekomendasinya.

Sesampainya di restaurant kita lihat memang banyak yang makan, wah kayanya beneran enak nih. Lalu kita lihat menu. Pas balik-balik menu, eh lihat ada menu pork. Wkwkwk, ini si bapak yang rekomendasiin gimana sih, katanya halal. Huahaha. Gapapa deh, udah terlanjur duduk. Kita lalu mesen sup ayam hainan. Dan mau tau ga guys? Ternyata emang enak, dan parahnya... MURAH! Gila sih tau gitu mah dari kemarin kita makan di sini aja. Hahaha.

Restaurant Ayam Hainan waktu lagi jalan ke Platinum.
Menu Restaurant Ayam Hainan waktu lagi jalan ke Platinum.
Menu Restaurant Ayam Hainan waktu lagi jalan ke Platinum.

Di Platinum kita beli oleh-oleh. Cuma ternyata lebih mahal-mahal dari MBK guys. Jadi kalau ada yang mau beli oleh-oleh kaya makanan gitu, mending beli di MBK. Lebih murah di sana. Tapi karena kita bagi-bagi belanjaan, di MBK juga ga beli semua waktu itu, karena dipikir Platinum lebih murah. Jadi terpaksa deh kita beli beberapa oleh-oleh disini. 

Dan di tempat ini pula, gw juga beli koper baru. Hikshiks. Setelah puas ledekin Inka sama Nunu beli koper baru, hari ini gw beli koper, malah yang lebih gede dari Inka dan Nunu. Hahahaha. Kopernya bagus sih, warna silver, harganya THB 1,200 atau sekitar IDR 480,000. Tapi gw ga menyesal sih, karena kalau beli di Indo pasti mahal. Ya itung-itung kalau besok-besok liburan lagi, misal ke Korea. gw bisa bawa ini koper gede, dalemnya, koper kecil. Jadi waktu pulang, kopernya beranak, tapi ga beli koper baru ahha.

Pulang belanja dari Platinum, kita balik ke hotel buat packing karena sore kita harus balik ke Bandara. Resepsionisnya aja sampe bingung kali ya, tiap kita pulang jalan-jalan pasti bawa koper dari luar. Makanya waktu check out aja koper kita beranak pinang banyak. HAHAHA.

Thank you ya Metro Pratunam Boutique Hotel buat pelayanannya yang sangat memuaskan. Kalau kita dikasih kesempatan buat balik ke Bangkok, for sure, kita sih bakal nginep lagi disini. Hihi!

Foto bersama salah satu resepsionis Metro Pratunam Boutique Hotel.

Balik ke bandara dengan dua taksi, ya kira-kira THB 200 lah per taxi. Di bandara kita sempatkan sholat jamak dulu. Terus makan sebelum boarding. Ada hal lucu waktu mau check in. Pertama cek kan koper gw. Gw bawa dua koper dong, nah waktu koper gede ternyata udah 16kg. Gila sih gw panik, kalau sampe lebih dari 20kg kan pasti gw kena charge. Gw udah tau pasti koper kedua ga mungkin 4kg kan, wkwkwk. Akhirnya waktu pegawainya masih sibuk ngelabelin koper gw. Gw minta Fathmah bawa koper gw yang kecil. Jadi gw disitu cuma bawa koper satu ceritanya. Terus untung koper gw yang kecil waktu digabung sama koper Fathmah itu ga sampe 20kg. Aman. Koper Nunu yang ada dua juga kurang dari 20kg. Aman. Koper Ocem cuma satu. Aman pastinya. Selanjutnya koper Inka nih yang ada dua juga. Pas koper kedua ditimbang, totalnya adalah..... 19.6kg. HAHAHA GILAAA! Itu kalau bedak belanjaan Fathmah ditambah lagi saja sekantong ke koper Inka, langsung deh over weight! Wkwkwkwkwk. Inka sumpah hoki banget!!!! Kita langsung cekikikan gitu. Apalagi Inkanya sendiri, dia langsung deep inhale, dan slow exhale. :D

Ya inilah akhir perjalanan kita di Bangkok guys! Ternyata walaupun kita udah bikin itinerary, masih aja ada ya yang gagal kita kunjungi. Biasanya karena waktu yang terbatas atau tidak sesuai ekspektasi, misal kena macet. Atau karena biaya yang sudah tidak cukup. Nah jadi ada baiknya kita buat itinerary yang padat dengan estimasi waktu kita lebihin dikit dari estimasi google maps. Dan buat itinerary dengan mengumpulkan banyak di tempat di area yang sama, jadi waktu pindah-pindahnya berdekatan, tidak memakan waktu. Cuma sejauh ini, kita lumayan puas sih karena banyak tempat yang kita kunjungi selama di Bangkok, walaupun banyak biaya yang keluar karena taksi. Hihihi. 

Kita review dulu ya kita kemana aja selama di Bangkok kemaren.
  • Chao Phraya River (Recommended yeaay seru!)
  • Grand Palace (Ini pasti recommended sih, cuma sayang kita ga bisa masuk karena tutup)
  • Wat Pho (Recommended)
  • Wat Arun & Pasar Wat Arun (Recommended)
  • Asiatique (Really recommended)
  • Bangkok Art & Culture Center (Recommended)
  • Siam Discovery (Recommended buat photoshoot)
  • Siam Paragon (Recommended kalau malam)
  • Chocolate Ville (Recommended kalau banyak waktu, karena jauh)
  • Metro Pratunam Hotel (Super recommended!)
Tempat yang gagal dikunjungi:
  • Chinatown Bangkok
  • Khaosan Road
  • Numthong Art Gallery
  • Chatuchak Market

Terima kasih Pattaya, Bangkok. Terima kasih Thailand atas pengalaman yang luar biasa ini. Terima kasih juga kepada warga Thailand yang telah baik sama kita selama di sana. Terima kasih juga kepada blog www.jejaklangkahku.com yang telah share pengalaman jalan-jalan di Thailand, lumayan jadi petunjuk buat kita selama di sana. Hehe.

Nah berikut ini yang gw janjikan sama kalian ya:

ITINERARY THAILAND: CLICK HERE TO DOWNLOAD
ESTIMATION BUDGET: CLICK HERE TO DOWNLOAD
VIDEO BANGKOK: CLICK HERE TO WATCH

Terima kasih buat semuanya sudah membaca blog gw tentang liburan di Thailand ini. Nanti gw juga mau share ya OOTD gw selama di Thailand. Ditunggu post-an selanjutnya! Jangan lupa comment, follow, atau subscribe ya blog ini. Thank you! 😁

4 Comments:

TRAVELANOVA'S HOLIDAY IN THAILAND (PART 1)


This story is written in Bahasa (with slang words), if you couldn’t understand Bahasa and need an assistance about trip to Thailand, you can comment in the below or email me. Thank you!

Akhirnya jadi juga tulisan tentang liburan ke Thailand ini. Sebenarnya liburannya udah dari tanggal 10-14 Oktober yang lalu, tapi karena kesibukan tiap weekend dan juga November kemarin ada ujian Actuary, gw memutuskan untuk menunda menulis blog liburan Thailand itu setelah ujian. Sulitnya, gw harus inget-inget nih detail liburan kemarin which is ini lumayan berat sih karena ingatan gw kaya ikan dori. Haha. But however, I will try to share you with full of my heart. Tsah.

Liburan kali ini gw mau mengucapkan terima kasih kepada komunitas travelling yang gw ikuti, yaitu Travel More yang selalu memberikan info-info tiket murah dan juga info travelling yang bermanfaat lainnya. Kemudian kepada Best Bella Pattaya Hotel dan Metro Pratunam Hotel atas pelayanan yang sangat baik kepada kami. Kepada Thai Lion Air yang telah mengantarkan kami kembali ke Indonesia dengan selamat. Dan tentu gw juga mau mengucapkan THANK YOU buat SQUAD gw, TRAVELANOVA, selama di Thailand ini, Nunu, Ocem, Fathmah, dan Inka. We made it guys!

Liburan ke Thailand kemarin banyak memberikan cerita. Banyak orang bilang liburan ke Thailand biasa aja, “ya paling ke temple-temple doang, pantainya juga bagusan Indonesia”. Namun, bagi gw, setiap perjalanan jalan-jalan yang gw lakuin ga hanya sekadar mencari tempat bagus. Apalagi travelling ke luar negeri adalah kesempatan untuk belajar dan membuka wawasan baru. Seperti liburan gw ke Singapore tahun lalu, gw belajar bagaimana tertibnya warga Singapore dan melihat rapinya tata kota di sana. Sepulang dari SG, gw menerapkan kebiasaan baik orang Singapore di diri gw sendiri. Begitupun dengan perjalanan gw ke Negeri Gajah ini. Karena liburan gw bertepatan dengan peringatan kematian Raja Thailand Bhumibol Adulyadej, gw melihat bagaimana sosok raja yang sangat dicintai oleh warganya. Gw ga bisa menuliskan bagaimana ambiance saat itu, tapi gw liat sendiri saat hampir setiap tempat memasang karangan bunga dan foto Raja Thailand di depan toko atau lobby hotel. Mereka berdoa dengan khusyuk bahkan beberapa orang meneteskan air mata. Hampir setiap orang mengenakan pakaian hitam-hitam waktu keluar rumah di hari tepat peringatan kematian Raja Bhumibol. Pokoknya, Thailand banyak memberikan moment-moment tak terlupakan, termasuk bagaimana keseruan naik Tuk Tuk berlima ala-ala Fast & Furious. Haha.

Tulisan ini akan dibagi menjadi 2 part, yaitu Part 1 berisi tentang liburan gw di Pattaya dari tanggal 10-11 Oktober 2017 dan Part 2 berisi tentang liburan gw di Bangkok dari tanggal 12-14 Oktober 2017. Tulisan ini akan menjadi tulisan yang panjang, segera siapkan popcorn Anda!, karena gw akan berikan informasi dengan detail bukan hanya tempat yang kita kunjungi, tapi rekomendasi-rekomendasi lainnya. Gw juga akan post itinerary dan budget estimation dalam bentuk PDF untuk teman-teman supaya bisa membantu buat mencari inspirasi kalau mau berlibur juga ke Bangkok-Pattaya (di Part 2).

Sebelum mulai, yuk kita kenalan dengan para personil liburan Bangkok – Pattaya ini! Cihuy!

Rizky Ardinsyah (IG Name: @rizkyardinsyah)
Kata yang lainnya, gue ini orang yang paling rajin dan sibuk mengurusi liburan ini mulai dari jadwal, baju OOTD, dan perintilan lainnya. Moslem bilang dia sungguh bahagia jalan-jalan bareng gue, karena semuanya sudah diatur dengan rapi. Well ini agak narsis sebenernya. Wkwk, Tapi Ocem (panggilan lainnya) lah yang membuat gue juga menderita selama di hotel Pattaya karena dia selalu narik-narik selimut yang cuma satu di kasur gw sama Ocem. Ga paham sih padahal itu selimut gede, bisa berdua, tapi dia tamak. Kezel.

Fathmah Sutawati (IG Name: @fathmaah)
Fathmah adalah orang yang fotogenik. Bisa dilihat dari foto-nya yah. Haha. Selama di Bangkok dan Pattaya, Fathmah dikenal sebagai perampok 7Eleven. Karena dia mencuci semua persediaan bedak BB Ponds Magic di seluruh 7Eleven yang dia kunjungi demi memenuhi pesanan para customer-nya. Orangnya suka random dan tukang ngikut. Tapi dia adalah orang paling berjasa buat gue, karena dia mau gue titipin satu koper, saat salah satu koper gue sudah mencapai berat 16kg. Wkwkwk.


Inka Tiara Putri  (IG Name: @inkatiaraputri)
Anak yang baru mendapat status jomblo sebelum berangkat ini, sebenarnya sekitar dua bulan sebelum perjalanan ini pergi juga ke Bangkok sama orang kantornya. Well, dia tetep rela pergi lagi dengan kita, apalagi dia harus bersama lima hari dengan ****. Wkwkwk. Inka cukup menjadi kompas bagi kita. Orang yang paling perhatian juga. Tapi agak ceroboh, bajunya bisa kena kuah Tomyam sampai dua kali. Ibarat keledai, terjatuh ke lubang yang sama. LOL. Apa yang paling terkenal dari Inka selama di Thailand? Ga poop. That's it! Haha. 

Moslem Afrizal  (IG Name: @moslemafrizal)
Inilah sosok dibalik foto-foto kece gue dan yang lainnya selama di Thailand. Ocem adalah fotografer handal. Sayang masih jomblo. Yuk disorder sis! (Lha?) Haha. Orangnya ngikut aja kemana-mana, yaiyalah secara Ocem adalah orang terkaya selama di Thailand. Jadi hal ini baru kita ketahui setelah kita minta tolong Ocem untuk tarik tunai dari ATM Mandiri-nya saat kita semua sudah kehabisan Thailand Baht di hari terakhir. Pas struk sudah keluar, dia ga langsung ambil. Yaudah kita ambil dan intip sisa saldonya. Awalnya biasa aja (karena masih dalam Baht), tapi pas kita kalkulasikan ke rupiah, baru deh terkejut wadiwaw. Hahahaha. Langsung kita sujud-sujud di kaki Om Ocem. “Om jajanin om di Gallery Lafayette.” Apalah arti barang-barang di Lafayette, topinya aja Balenciaga. Wkwkwk.

Nugraha Ramadhan  (IG Name: @ramadhan_2393)
Orang yang jidad-nya paling lebar di antara kita, karena paling jenius juga sih. Baru mendapat status jomblo sebelum berangkat, eh kok samaan ya sama yang tadi wkwkwk. Jangan-jangan ada apanya. Nunu paling ga bisa banget menahan laper, bisa sih, tapi langsung jadi cranky. Kalau udah mulai laper, kita harus segera cari tempat makan, walaupun itu hanya sebuah McDonalds. Haha, Tapi orangnya sih baik banget. Suka menalangi segala jajanan gue, tapi saat tutup buku paling happy kalau orang-orang sudah bayar utang. -_- Oiya, kebalikan dari Inka, Nunu adalah orang yang paling suka menandai keberadaannya di suatu tempat dengan poop. Hahaha.


AIRLINES & MISCELLANEOUS PREPARATION

Berbeda kalau kita jalan-jalan di dalam Negeri yang bisa aja pergi dengan random, tanpa persiapan atau semacamnya yang dadakan, tapi kalau kita mau berlibur dengan damai sentosa ke luar negeri, kita harus benar-benar mempersiapkannya dengan matang. Mulai dari paspor, itinerary, budget estimation, sampai keperluan-keperluan peretelan lainnya yang menunjang liburan kita. Untungnya gw udah pernah berlibur ke Singapore tahun 2016 lalu, jadi liburan kali ini ga perlu lagi mengurus paspor.

Nah untuk tiket liburan, biasanya gw dan temen-temen selalu mencari tiket murah. Kalau ada promo tiket pesawat, langsung deh kita standby buat beli. Kemana aja yang murah. Haha. Namanya promo biasanya tiketnya kan buat jauh-jauh hari, nah jadi kita punya kesempatan buat nabung dan mempersiapkan segalanya. Tiket liburan ke Thailand ini gw udah beli dari sekitar bulan Februari atau Maret, berarti sekitar 7-8 bulan sebelum keberangkatan. Ini dibilang lebih singkat daripada waktu liburan ke Singapore. Beli tiket Maret 2015, berangkat liburan Maret 2016. Hahaha. (Keburu lupa mau liburan malah ini)

Thai Lion Air
Airline yang kami gunakan adalah Thai Lion Air. Gw dapet harga IDR 1,548,000/orang untuk return ticket. Harga ini cukup murah sih, karena biasanya tiket PP Thailand itu sekitar 2 juta rupiah. Harga promo terendah yang pernah gw temukan ada di kisaran 1.2 juta rupiah, tapi itu sangat jarang sekali. Tiket pesawat gw rekomendasikan beli di Traveloka, karena biasanya lebih murah dan bisa mendapat promo tambahan dari beberapa bank. Juga kita bisa melakukan cicilan 0%. Bagaimana rasanya Thai Lion Air? Ya, jangan dibandingkan sama Garuda Indonesia apalagi Singapore Airline ya, pasti rasanya beda. Haha. Namanya juga LCC (Low Cost Carrier). Memang awalnya sempet khawatir karena ga lama gw pesen tiket, masalah Lion Air booming. Tapi ketika gw tanya di grup travelling (Travel More) yang gw ikuti itu, beberapa bilang Thai Lion Air masih cukup direkomendasikan lah. Waktu itu, keberangkatan dan pulang pun kami ga delay. Terus enaknya, kalau pakai Thai Lion Air bisa dapet free baggage 20kg untuk tiap keberangkatan. Lumayan. Hehe.

Hal lain yang perlu disiapkan adalah itinerary dan budget planning. Ini bagian terpenting agar perjalanan kita lebih terschedule dengan jelas dan ga buang-buang waktu. Nanti gw akan post ini di Part 2 yah.

Nextdownload aplikasi Splitwise. Apa sih splitwise? Nah buat kalian yang suka jalan-jalan sama temen-temen, aplikasi ini cukup gw rekomendasikan. Biasanya kalau jalan-jalan kan kita suka ribet ya menghitung uang yang keluar atau dipinjam sama temen kita. “Eh ini beli pake uang lu dulu ya. Gw ga ada uang kecil nih.” atau “Gw pinjem uang lu dulu ya, gw ga ada pecahan Baht kecil nih. Abangnya ga ada kembalian.” Nah Splitwise membantu kita dalam mengelola keuangan liburan kita. Semua orang yang ikut berlibur harus punya dulu aplikasinya, nanti semuanya kita invite dan dimasukkan dalam satu grup. Nanti kalau teman kita pinjem uang, kita tinggal update aja di aplikasi. Misal si A pinjam THB 20 baht ke si B. Si B mencatat utang si A itu di aplikasi Splitwise, tulis juga keterangannya biar nanti ga lupa transaksi apaan, misal buat beli Goreng Ayam. Nanti secara otomatis, di aplikasi si A juga muncul liability dia ke si B. Nah, kalau kita, tiap malem selalu tutup buku, yang artinya pelunasan segala utang-piutang supaya ga menumpuk atau pusing sendiri. LOL. Terus kita ga perlu repot menjumlahkan masing-masing, karena Splitwise akan menghitung summary-nya. Semisal si B juga hari itu sempat meminjam uang ke si A, contoh THB 10. Di akhir Splitwise hanya akan mencatat sisa utang A ke B sebesar THB 10. Praktis kan? Kalau menurut gw pribadi dan teman-teman sih aplikasi ini bener-bener membantu kita saat tutup buku tiap malemnya. Haha.


Aplikasi Splitwise


DAY 1 IN PATTAYA

Domestic Departure of Don Mueang Bangkok Airport
Perjalanan dari Jakarta ke Don-Mueang Bangkok itu sekitar 3 jam, dan sebagai pengingat juga bahwa waktu di Jakarta dan Thailand itu ga ada perbedaan waktu ya guys. Jadi ga ada deh yang namanya jetlag atau buat yang Muslim, waktu sholat juga jadi ga pusing. Hehe. Bandara Don-Mueang untuk International Arrival-nya dibilang kurang bagus, masih bagusan Stasiun KRL Palmerah guys, seriously. Haha. Untuk foto di atas, itu Terminal 1 Domestic Departure Don-Mueang Airport. Ya, jadi memang bagusan Domestic Departure-nya daripada International Departure. Aneh? Ya, sama gw juga bingung. :D

Buat yang Muslim, kalau mau sholat, musholla-nya ada deket Gate 1. Jadi jalan sampai ke ujung, nanti ada foodcourt juga deket situ, kaya Subway dan Halal Food, nah mushollanya ada di seberangnya.

Terus, biar kalian tetep update selama liburan. Biar bisa Instagram stories-an, di bandara kalian bisa beli kartu DTAC. Ada khusus yang jual pas tadi keluar dari International Departure. Harganya cukup murah kok, kaya sekitar 60rb-an deh kalau dikonversi ke rupiah. Mereka juga akan bantu buat mindahin kartunya dan proses aktivasi, pokoknya sampai siap pakai. Nah, di sini nih kita ketipunya. Katanya sih itu Unlimited, terus gw pake seenak jidad selama di Thailand. Eh taunya di akhir hari ketiga abis. Ternyata itu Cuma 2Gb. Huft. Ya selanjutnya gw nebeng WiFi si tajir Moslem yang pakai XL Pass, ikut patungan Rp50rb buat bayar roaming XL Pass-nya (200rb buat 7 hari). Untuk informasi XL Pass ini, silakan cek disini.

Hari pertama dan kedua gw dan teman-teman akan habiskan di Pattaya, jadi dari bandara kita langsung naik bus menuju Pattaya. Dari depan Terminal 1, kita naik bus nomor A1 dengan rute Don Mueang – BTS Mo Chit – Terminal Bus Mo Chit 2/Terminal Cha Tu Chak. Di sini kemampuan Bahasa tubuh kalian akan diuji, perlu gw kasih tahu ya kalau mostly orang Thailand itu ga bisa ngomong Inggris, even susah juga nemuin pegawai bandara yang bisa ngomong Inggris. Jadi kalian cukup mengatakan satu kata aja sebagai keyword, ga perlu bicara satu kalimat dengan grammar yang lengkap. Haha. 

Suasana di dalam bus A1 (kiri) dan tiket bus A1 (kanan)
Nah foto di atas adalah bus A1 yang saya maksud, busnya mirip kopaja sih sekilas yah, tapi ini AC. Jadi ga panas. Hehe. Biaya naik bus ini adalah THB 30, kurs yang kami dapat THB 1 = IDR 408, jadi harga tiket bus ini sekitar IDR 12,000. Kita naik aja dulu, bayarnya di dalam ke kenek-nya. Nanti kalau udah bayar, kita bakal dikasih tiketnya kaya gambar yang di samping itu. Untuk ke Pattaya kita perlu naik bus dua kali. Yang pertama naik bus ini sampai Terminal Cha Tu Chak itu. Ingat kalian jangan turun di BTS Mo Chit ya, karena mostly orang-orang akan turun di pemberhentian itu. Kita naik terus sampai ujung. Ini adalah foto Terminal yang dimaksud.

Terminal Mo Chit 2 / Bus Terminal Chatuchak
Disini kita lanjut naik bus menuju Pattaya. Untuk naik bus ini, kita perlu beli tiket dulu. Nanti di dalam terminal kamu akan menemukan banyak loket, nah pilih loket yang di dalam ya. Harganya sekitar THB 117. Tiketnya kaya gini:

Tiket Bus ke Pattaya
Bus berangkat sesuai jam keberangkatan. Waktu itu kita menunggu hampir satu jam untuk keberangkatan selanjutnya. Tapi tenang, di terminal ini ada ruang tunggunya, dan banyak toko-toko makanan ataupun 7Eleven. Jadi kalau lapar atau haus, kita bisa jajan dulu di sana. Oiya, bus ke Pattaya itu nomor bus 48-8 dengan pemberhentian bus no. 78 (coba liat di atas bus itu, ada nomor kecil tuh yang memberikan informasi bahwa itu nomor pemberhentian busnya). Lama perjalanan dari Bangkok – Pattaya lumayan lama sih, sekitar 3 jam. Jadi kita bisa sambil tidur juga karena kan sampe pemberhentian terakhir. Bus-nya lumayan nyaman kok, kaya bus antarkota Jakarta – Bandung. Mereka juga memberikan layanan bagasi untuk titip koper atau tas besar.

Bus 48-8 rute Bangkok-Pattaya

Mengukir Cerita di Pattaya

Bus 48-8 berhenti di Terminal Bus Pattaya. Dari sana, kita lanjut naik Songthaew, salah satu kendaraan khas thailand yang mirip mobil razia Satpol PP versi mini. Kalau harganya sih tembak-tembakkan ya sama supirnya.  Kemarin kita bayar THB 50/orang, tapi langsung dianter sampe depan hotel. Supirnya juga baik, so we were enjoy the Songthaew. 😆

Best Bella Pattaya Hotel adalah pilihan tempat menginap kita selama di Pattaya. Pesan di Agoda. Hotel ini gw sangat rekomendasikan untuk kalian lho. Dari pertama masuk aja, lobby-nya luas dan interiornya lucu. Terus tempatnya strategis dan dekat keramaian juga. Dekat dengan Museum Teddy Bear dan Alcazar Carbaret Show. Tapi untuk ke hotel ini, kita perlu jalan dulu sedikit dari tengah jalan. Ga jauh lah, cuma 5-7 menit. Karena kita ber-lima, dua perempuan dan tiga laki-laki, jadi kami pesan dua kamar. Kita dapat harga sekitar IDR 1.275 juta per kamar (untuk yang bertiga) dan IDR 868,000 (untuk yang berdua) untuk dua malam, but actually kamarnya sama aja sih. Mungkin karena bertiga, jadi dikenakan charge aja. Kamarnya luas, ada 1 double-bed dan 1 single-bed. Fasilitas lainnya: TV, AC, Balkon, Sofa, Meja Rias, Air Hangat, Wifi, Swimming Pool, dan Bathtub. Lengkap banget kan? Menurut kita sih, dengan fasilitas seperti ini, parah, murah banget.

Kamar di Best Bella Pattaya Hotel

Dokumentasi unboxing Best Bella Pattaya Hotel (by Fathmah):



Rencananya setelah sampai hotel, gw mau lanjut ke Sanctuary of Truth, tapi karena sampainya kesorean, kita tunda besok aja. Hari itu kita Cuma pergi makan malem dan nonton Alcazar Carbaret Show. Tiket udah kita pesen waktu di Indonesia (tepatnya beli online di Hotels2Thailand) supaya dapet harga murah. Hotels2Thailand ini cukup direkomendasikan juga loh dari beberapa blogger, jadi cukup aman. Dan mau beli tiket apapun ada di situ. Harga tiket yang kita beli adalah THB 750 atau IDR 310ribu per orang untuk Tiket VIP. Kita beli tiket VIP karena harganya ga jauh beda dengan tiket normal (kaya cuma beda 40rb aja). Nanti kalau udah beli, bukti tiket onlinenya tinggal kita tunjukkan ke resepsionis untuk mendapatkan posisi tempat duduknya. Jadi jenis tiket VIP atau bukan itu hanya menentukan barisan tempat duduk saja, gw dapat tempat di podium bawah dan barisan kedua dari bawah, jadi jelas banget karena dekat dengan panggung. Nah, karena tempat pertunjukkannya ada di seberang McDonalds, jadi kalau kita belum sempat makan malam, bisa deh makan malam dulu di McDonalds. Budget makannya sekitar THB 100-150.

Tiket Alcazar Carbaret Show

Bagaimana kesan menonton Alcazar Carbaret Show? Mau tau?

Alcazar Carbaret Show adalah pertunjukkan semacam opera yang dimainkan oleh para ladyboy Thailand. Jujur saja sih, pertunjukkan yang berlangsung selama 1 jam 30 menit ini sangat gw acungi jempol. Pertunjukkannya sangat menarik dan ga monoton sama sekali, karena mereka selalu berganti-ganti tema pertunjukkan dalam 90 menit itu. Ga ada larangan untuk merekam pertunjukkan, tapi diusahakan tidak menggunakan flash atau merekam dengan sangat lama. Kalau iya, pasti nanti akan ada petugas yang langsung mendatangi kalian. Buat yang penasaran, gw kasih ya cuplikan video-nya ya di Channel Youtube gw. (Click Here)

Salah satu scene dalam pertunjukan Alcazar Carbaret Show
Setelah pertunjukkan usai, para ladyboy akan keluar gedung pertunjukkan, dan mereka akan memberikan kesempatan kepada pengunjung untuk foto bareng. Eitss! Tidak gratis! Bayar THB 40. Hahaha. Pengunjung bisa milih mau berfoto ria bersama yang wanita – ups pria – ups wanita – ah sudahlah – yang kalian suka. Untungnya boleh lebih dari sekali jepret loh.

Rizky berfoto dengan salah satu ladyboy yang
tergabung dalam Alcazar Carbaret Show.
Selesai nonton pertunjukkan Alcazar, kita lanjut balik ke hotel. Tutup buku. Lalu istirahat. Maklum, hari pertama setelah melalui perjalanan panjang. Kita perlu mempersiapkan tenaga untuk hari selanjutnya! Yey!


DAY 2 IN PATTAYA

Selalu, selalu, kesiangan, dan agak males-malesan mandi. Liburan kali ini pun begini lagi. Apalagi hotelnya super cozy banget. Bayangin di luar jendela kan ada balkon gitu, dengan dua kursi santai yang terbuat dari kayu. Pemandangan kolam renang hotel dan sebagian sudut kota Pattaya yang keren banget apalagi waktu sunset. Ini bikin kita pengen stay di hotel jadi agak lama gitu haha. Pengen berenang juga. Thanks deh Best Bella Pattaya Hotel! Love banget! Tapi sayang karena udah lewat sedikit dari schedule, kita harus buru-buru pergi ke Sanctuary of Truth yang kemarin gagal. Kita pun cuma sempet sarapan popmie aja. Nah buat kalian, ada namanya restaurant Kokette. Dia French restaurant gitu, kaya ada menu roasted chicken-nya, dan ini bisa delivery. Jadi kalau kalian mau jadikan ini buat sarapan ataupun supper. Kalian bisa order dengan telepon ke 065-643-8951. Halal!

Perjalanan ke Sanctuary of Truth kita adalah dengan menggunakan Grabcar! Yashh! Di Thailand ada Grabcar guys. And you know what? We were like really lucky at that time, karena waktu di terminal Mochit kita sempat dikasih leaflet gitu buat promo Grab dapet potongan 75THB buat tiga kali. Hehe.

Promo Grab
Untungnya kita dapet mobil yang cukup besar, jadi muat deh berlima. Supirnya juga baik, terus kita berlima diizinin (kan biasanya berempat tuh). Lokasi Sanctuary of Truth ini ga jauh dari hotel kita, ya sekitar 30 menit. Tapi maaf nih lupa berapa biaya grabnya, kayanya THB 200 sebelum potongan. Nah perlu kalian tau juga kalau di Pattaya ini kota yang ga terlalu macet, ga kaya di Bangkok. Jadi perjalanan bisa lebih cepet.

Sesampainya di Sanctuary of Truth, kita beli tiket dulu. Harga tiketnya cukup mahal, yaitu THB 500/orang. Oke ada apa di sana dan apakah cukup direkomendasikan? Look the review in the below ya!

Sanctuary of Truth

Sanctuary of Truth, terletak di Pattaya bagian utara.
Tempat ini adalah semacam temple yang sangat besar dan indah. Letaknya di pinggir pantai. So, kita bisa liat pantai di samping temple ini. Sayangnya kita gabisa main di pantainya karena wilayah Sanctuary of Truth ini sudah dipagar tembok. Sebelum masuk wilayah temple, ada beberapa wahana yang bisa kita nikmati seperti naik kuda. Kemudian di dalam wilayah Sanctuary of Truth juga ada naik gajah. Tapi sayangnya, semua harga wahana terpisah. Kita harus bayar lagi tiap wahana yang mau kita coba.

Nah ini sih menurut gw yang disayangkan dari tempat ini. Kita saranin kalau kalian punya budget terbatas, lebih baik take out Sanctuary of Truth ini dari list kalian. Karena dengan harga Rp200rb itu kalian hanya dapat masuk temple aja, gabisa coba wahana lain. Kecuali kalian punya budget lebih, kalian boleh deh cobain Sanctuary of Truth ini, karena templenya memang keren.

Rizky - Inka - Ocem - Fathmah - Nunu
Selanjutnya kita akan pergi ke Pattaya Floating Market. Oya jadi supir grab kita itu sebelumnya menawarkan jasa pengantaran ke destinasi selanjutnya. Dia bilang kalau di Sanctuary of Truth mungkin akan susah dapetin Grab lagi. Ya memang, jadi Sanctuary of Truth ini tempatnya agak pinggiran kota gitu. Kita terima aja, dan dia mau menunggu kita untuk explore Sanctuary of Truth selama kurang lebih 1.5jam. Nah ini gw agak lupa deh berapa biaya, dan kebetulan catetannya pun ga ada di Splitwise. Sepanjang jalan kita kenalan sama driver-nya, karena dia ramah banget. Beruntung ­driver­-nya bisa sedikit-sedikit Bahasa Inggris, jadi kita bisa sedikit ngobrol-ngobrol juga tentang Pattaya. Namanya phi Tee. Kalau kalian mau pakai jasa phi Tee, gw ada kartu namanya nih:

Kartu nama phi Tee
Perjalanan ke Pattaya Floating Market pun ga macet, kurang dari sejam deh. Kedatangan kita pun pas banget waktunya makan siang, jadi sesampainya di sana kita langsung siap-siap berburu lunch!


Pattaya Floating Market


Pattaya Floating Market
Merupakan pasar tradisional yang dikemas secara modern, letaknya terapung di atas kaya danau gitu. Tapi tenang bukan berarti kita bakal naik perahu ya sepanjang di dalam Pattaya Floating Market, karena di sini juga ada bangunan-bangunannya yang terbuat dari kayu atau bambu. Untuk masuk ke Floating Market ini kita harus bayar lagi guys! Haha. Inilah salah satu alasan yang membuat duit kita akan cepat terkuras di Thailand, karena mostly tempat wisata di Thailand itu bayar tiket masuk. Tiket masuk untuk turis asing pun mahal, bisa berkali-kali lipat dari harga tiket wisatawan lokal. Padahal untuk warga Thailand, Pattaya Floating Market ini gratis, tapi untuk turis asing, kita bayar THB 100/orang. Oke kita masuk deh, dan berpisah dengan phi Tee. Bhay phi Tee! Ini adalah pertemuan terakhir kita dengan phi Tee yang baik hati, tapi nanti kita bakal pakai jasa phi Tee lagi. Kapan? Stay tune terus sampai akhir! Haha.

Guys hati-hati kalau kalian di Pattaya Floating Market! Karena uang kalian bisa saja terkuras karena ingin belanja! Haha. Rasa laper kita aja sempet ketunda berkali-kali karena mampir toko A, B, C, D, dan berkali-kali juga kita saling mengingatkan, “yuk makan dulu yuk!” Dan terus begitu sampai naga api di perut Nunu menyerang! Akhirnya karena bingung, kita jajan Mango Sticky Rice dulu. Yey ini enak banget. Lokasinya ada di sebelah kiri dari foto di bawah ini nih (jangan tanya detailnya yah, gw juga lupa, gila sih ini Pattaya Floating Market itu luas banget).

Mango Sticky Rice yang kita makan ada di sebelah kiri persis dari Fathmah berdiri.
Sudah selesai ganjel perut dengan Mango Sticky Rice baru deh kita cari makan beneran. Jadi di sepanjang Floating Market ini kita bisa liat toko-toko souvenir Thailand yang lucu-lucu banget, terus ada juga toko baju yang ga kalah lucunya, dan tentunya tempat-tempat makan. Juga kita akan melihat sungai di sisi samping lainnya. Di sana juga ada perahu kano kecil gitu, kita bisa naikin buat keliling Pattaya Floating Market, tapi bayar lagi. Kita waktu itu sih ga naik ya, karena cuaca panas banget juga.

Perahu kano yang bisa dinaiki oleh pengunjung Pattaya Floating Market.
Finally kita menemukan tempat makan yang secara official telah diputuskan oleh seluruh peserta liburan. Haha. Gatau namanya apa ya, tapi gw fotoin nih guys tempatnya, haha. Gw fotoin karena disini jual Tom Yam Koong yang enak parah! Ini beneran Tom Yam paling enak yang pernah gw makan di Indonesia. Tempatnya juga lumayan asik lah, kita pilih meja yang menghadap sungai. Jadi makan dengan pemandangan orang lalu lalang di seberang sana, dan sesekali ada perahu kano lewat. Sayangnya memang disini itu susah nyari makanan halal, jadi paling kita tanya aja apakah ini pakai pork atau tidak, kalau iya, kita minta ganti dengan ayam atau daging. Ya walaupun sebenernya tempat cucinya pasti masih bergabung, atau mungkin di bahannya masih ada kandungan lard-nya. But, gw Cuma berdoa aja sebelum makan semoga Allah mengampuni dosa hamba-Mu ini yang sudah kelaparan. Haha.

Restaurant tempat makan siang di Pattaya Floating Market yang menjual Tom Yang Koong yang enak banget.
Nah disinilah kejadian lengan baju Inka kecelup kuah Tom Yam sampai dua kali. Haduh heran ya sama ini anak. Sungguh ceroboh emang anaknya, haha.

Nah abis makan, baru deh kita belanja-belanja Souvenir dan makanan untuk konsumsi pribadi maupun oleh-oleh untuk keluarga dan teman-teman. Tempat kita belanja Souvenir di sini, penjualnya bisa Bahasa Indonesia loh, sungguh bahagia rasanya, ga perlu pake bahasa tubuh lagi. Haha. Di Pattaya Floating Market juga ada toko yang khusus menjual produk-produk Taokaenoi. Untuk ukuran harga di Pattaya Floating Market ini bisa kita bilang murah kalau kita jago nawar, kaya totte bag lucu motif-motif khas Thailand bisa dapet harga THB 75. Tapi untuk pakaian, harganya standard. Ada pakaian-pakaian pria yang oke modelnya, harganya berkisar THB 500 untuk setiap satu piece-nya. Jadi bisa THB 1000 kalau satu setel. But, harga-harga di sini masih bisa ditawar lah.

Selesai dari Pattaya Floating Market, kita lanjut ke Wat Phra Yai. Oya kita selama disini, hampir selalu menjamak solat Dzuhur dan Ashar, karena cukup sulit menemukan masjid. Gw sendiri sih sudah menjadwalkan kalau hari ini akan solat di hotel, kecuali kita menemukan masjid selama perjalanan.

Perjalanan ke Wat Phra Yai kita tempuh dengan menggunakan Grabcar lagiiii! Maklum punya promo code sih, haha. Lagipula cuaca lagi panas banget waktu itu, terus kita cape. Ya namanya juga backpacker not backpacker, pengen serba murah tapi serba males. Jadi selalu berujung dengan taksi. Haha. Tapi murah loh, kita naik Grab Cuma THB 135 untuk dua mobil. Per orang bayar THB 27 aja, alias Rp 11,000-lah. No problem lah ya! Daripada naik Songthaew, bisa ditembak harganya. Dan ga ada promo lagi. Hahaha.


Wat Phra Yai

Wat Phra Yai
Nah kalau tempat ini gratis baik buat pengunjung turis ataupun lokal. Salah satu destinasi yang wajib dikunjungi juga di Pattaya. Jadi di tempat ini ada patung Buddha emas yang besar banget. Letak tempat ini agak naik ke atas bukit gitu. Untuk menuju ke atas sini pun, kita perlu naik tangga lagi. Tapi ga terlalu parah sih jumlah anak tangganya.

Kalau ke Wat Phra Yai, kita harus berpakaian sopan. Boleh pakai celana pendek untuk laki-laki, tapi kalau perempuan biasanya kalau pakai pakaian seksi atau bawahan pendek, nanti diminta untuk memakai selendang gitu (kaya selendang yang dikasih kalau ke Uluwatu Bali). Yang bisa kita lakukan di tempat ini hanya foto-foto aja sih. Kecuali kalian beragama Budha, disini juga ada tempat ibadahnya. Jadi selain beribadah menyembah patung Buddha emas raksasa ini, kalian juga bisa beribadah dengan dibimbing oleh seorang biksunya langsung.

Selain patung Buddha besar, ada juga patung Buddha-buddha yang lebih kecil lagi. Pemandangan di atas sini pun sangat bagus, kita akan disuguhkan wajah kota Pattaya di siang hari dari atas. Apalagi kalau sunset, bagus banget pastinya.

Pemandangan dari atas Wat Phra Yai

Mango King Pattaya

Rizky - Nunu - Inka - Ocem - Fathmah di Mango King Pattaya
Udah foto-foto di sana, langsung meluncur ke hotel pake Songtaew. Songtaew jadi pilihan terakhir, karena di lokasi ini kita gabisa pake Grab, banyak mafia taksi. Agak gak aman jadinya.

Sampe hotel kita sholat, mandi, lalu menunggu selesai Magrib, dan melanjutkan jalan-jalan malam di sekitar hotel. Baru beberapa ratus meter dari Hotel, kita menemukan sebuah food shop yang menjual Mango King. Di Indonesia, bukan main kan hits-nya makanan ini. Untungnya gw bisa merasakan langsung dari negeri asalnya. Hehe. Mangga-mangga di Thailand kebanyakan berwarna kuning muda gitu, kaya asem, tapi sebenernya rasanya manis.

Beres minum Mango King Pattaya, kita lanjut menyusuri jalan Pattaya. Banyak sekali bar dan gadis-gadis cantik di pinggir jalan menawari (you know la) haha. Tempat pijit yang terkenal, Thai Massage, juga banyak dijumpai di pinggir jalan. Ya kita sih waktu itu ga ada tujuan khusus, emang mau jalan-jalan malem aja. Jadi ga mampir-mampir. Terus di tengah jalan pun, gw sama Nunu tiba-tiba sakit perut. Tadinya nahan aja, eh taunya makin sakit. Akhirnya gw sama Nunu izin balik duluan, buru-buru balik ke hotel. Hahaha. Tapi yang lain bilang masih mau mampir masuk-masuk ke distro gitu.

Setelah semua kembali ke hotel, tutup buku, terus main poker. Cewe-cewenya kembali ke kamarnya, lalu gw berendam air hangat menghilangkan segala lelahnya jalan kaki seharian.

Ya inilah, akhir malam kita di Pattaya. Besok paginya kita harus check-out hotel dan kembali ke Bangkok. Nah, kita pulang ke Bangkok gapake bus. Lagi-lagi backpacker not backpacker, hahaha. Kita sewa mobil sama supirnya dari sang agen kita, phi Tee! Jadi nanti teman-nya phi Tee akan jemput kita di hotel jam 7 pagi untuk mengantarkan kita ke Metro Pratunam Hotel di Bangkok. Biayanya THB 1500 sudah termasuk supir. Ya, jatohnya sih Rp120rb per orang. Kita, sebagai orang males, setuju aja, karena dipikir travel Bogor-Bandung pun harganya lebih mahal, bisa Rp145rb. Belum lagi, kalau kita pakai bus kemarin itu, kita harus ngeluarin ongkos taksi ke Terminal Pattaya, terus dari terminal Bangkok-nya, cari kendaraan lagi ke hotelnya. Jadi pilihan travel ini adalah paling tepat menurut kita. Nyaman dan murah. Tadinya harganya ga segitu, tapi kita tawar-menawar sama phi Tee. Untung dia orangnya baik hehe. Bisa jadi rekomendasi buat kalian ya. Kontaknya di atas tadi.


Baiklah, selesai sudah cerita perjalanan gw dan geng travelanova di Pattaya. Panjang juga ya, padahal kita ga banyak tempat yang dikunjungi di Pattaya. Pantai pun engga, karena pantainya juga kurang bagus sih katanya. Bagusan di Phuket. Kita summary-in dulu aja ya tempat-tempat yang kita kunjungi sampai saat ini:


  • Alcazar Carbaret Show (Really recommended)
  • Best Bella Pattaya Hotel (Recommended pake banget)
  • Sanctuary of Truth (Not really recommended, expensive)
  • Pattaya Floating Market (Recommended, bisa beli oleh-oleh)
  • Wat Phra Yai (Recommended, apalagi gratis)
  • Mango King Pattaya (Recommended, biar merasakan sensasi makan Mango King di Negeri asalnya)
Akan ada banyak tempat yang lebih menarik lagi yang kita kunjungi di Bangkok. So, jangan lupa follow ya blog gw ini supaya bisa terus update atau subscribe bisa mendapatkan update new post via email kalian, karena cerita kita di Bangkok akan tayang beberapa saat lagi!

Anyway, ada yang tau kenapa nama gengnya Travelanova? Haha. Jadi kita ini alumni Statistics IPB, nah kita itu sangat dekat sekali hubungannya dengan Tabel Anova. Makanya geng liburan gw ini kita namain Travelanova. Hihi.

Yuk liat juga short video kita di channel Youtube gw di: https://youtu.be/1LVFTFygoYc

ขอบคุณครับ ! 👦



2 Comments: