MENGINAP DI ASPASIA PHUKET HOTEL, SERASA DI PRESIDENTIAL SUITE ROOM



“Anjrit! Ini abang-abangnya cepet dong keluarnya.
Ga tahan nih pengen teriak.”


PHUKET – First impression ketika masuk hotel setelah melalui dua tanjakan 60o adalah sedikit spooky. Eits ini bukan spooky karena serem dan jelek gitu ya guys. Jadi hotel ini memang sebenarnya adalah sebuah boutique resort dengan retro-deco yang unik dengan sentuhan arsitektur gaya Maya. Kalau kata gw jadi seperti resort-resort bernuansa Bali waktu pertama masuk. Bagus tapi ya gitu, ngerti kan kalian maksud gw tentang hotel atau resort yang nuansa Bali kental gitu? Hahaha.

Di depan hotel, hanya ada meja security, ga terlihat dimana si meja resepsionisnya. Jadi masuk sedikit, baru lah terlihat dua set sofa rotan yang menghadap ke arah luar. Meja resepsionisnya ternyata terletak di sebelah kiri, di balik dinding besar kalau kita pertama masuk. Walaupun sampe tengah malem, tapi resepsionisnya masih stand-by. Abang-abang (yailah kaya lagi di Tanah Abang aja wkwk) masih muda dengan gaya pakaian yang super santai, ga ada sama sekali kaya resepsionis hotel. Haha. Tapi kalau dari gw sendiri dan temen-temen sendiri sih no problem yah. Selama resepsionisnya ramah dan helpful, it’s okay.

Lalu si resepsionis antar kita ke kamar, ternyata kamar kita cukup jauh juga dari meja resepsionis (kalau lewat jalan yang resepsionis tunjukkin). Lah ko bisa?

OK, gw kasih tau dulu ya guys gimana struktur bangunan ini. Jadi bangunan hotel ini tuh bukan bangun satu blok kotak, panjang, atau letter U, yang nyatu. Tapi sengaja terdiri dari beberapa bangunan yang terpisah, lalu dihubungkan dengan tangga-tangga dan jembatan. Secara konsep bangunannya, ini jadi seperti maze gitu. Bisa nyasar di dalam ruangan terbuka karena banyaknya tangga. Asli. Hahaha.


Gambar 1 Struktur Bangunan Aspasia Hotel dari Tampak Belakang. Source: Traveloka.
Si resepsionis ajak naik beberapa anak tangga kayu, lalu jalan sedikit, naik lagi, turun tangga, muterin, naik lagi, turun lagi. Teruus lah sampe ke kamar kita. Gila gw yang punya disorientasi arah, "edan ini gimana gw balik ke resepsionisnya, kaga apal jalannya". HAHAHAHA. Tapi pada malam itu juga, kita ada rencana keluar buat cari makan dan 7eleven, terus karena kenyasarannya kita, ga jauh udah turun tangga dari kamar, masuk ke suatu parkiran mobil. Dan parkiran mobilnya menyambung ke jalan utama tapi agak di belakang hotel. Tapi itu bener-bener membantu banget sih ga perlu lewatin jalan berliku yang resepsionis tadi kasih tunjuk. Bayangin waktu pas mau masuk kamar pertama kali kan gw sama temen-temen bawaannya banyak ya. Pada bawa koper sama ransel. Hahaha.

“Pertama Kali Buka Kamar Hotel”

Pintunya memiliki dua daun pintu yang terbuat dari kayu dengan ukiran-ukiran. Kuncinya masih kunci tradisional. Waktu kamar dibuka. BAAM!

Gambar 2  Bagian Depan Ruangan Saat Masuk. Source: Traveloka.
Gambar 3  Bagian Depan Ruangan Saat Masuk. Source: Traveloka.

Terlihat oleh kita sebuah living room yang sangat besar, dengan satu set sofa dan meja kayu yang besar, sebuah TV layar datar yang besar, sebuah kipas angin gantung, dan jendela yang tinggi dan panjang. Tanpa gw sadari ternyata, ketika gw masuk pertama kali, di sebelah kanan kita ada sebuah toilet denga berisi sebuah wastafel dan toilet duduk. Juga di sebelah kanan kita ada sebuah mini bar, lengkap dengan sebuah wastafel cuci piring, meja bar, dua buah kursi bar, sebuah kulkas, sebuah microwave, satu set meja makan, dan lemari kayu dapur yang menempel di dinding itu loh – lengkap dengan peralatan makan.

Baru buka pintu aja, gw udah “WOW”.
Padahal ya ini kamar tuh cuma yang tipe Two Bed Room Suite, kebayang ga kalau pesen kamar presidential suite-nya yang beneran. Bisa mati di tempat kayanya gw. Ewkwkwk. Lebay.

Gambar 4  Bergaya di Sofa

KAMAR PERTAMA.

Si resepsionis masuk duluan, ibaratnya mau ngajak room tour sambil nyala-nyalain lampu, kipas angin, dan AC. Di kanan dan kiri living room ini ada pintu, yang masing-masing memiliki dua buah daun pintu juga. Pertama kami mengunjungi kamar yang sebelah kanan dulu, dengan terdiri dari buah single bed. Dalam hati, fix ini kamar gw sama Erwin ya. Gambaran kasurnya sama persis kaya kasur yang ada di ruang spa guys. Haha.

Gambar 5  Kira-kira Begini Pintu Kamar Tidurnya
Apa yang ada di kamar pertama ini selain dua buah single bed?
Satu buah lemari kayu lipat, satu buah meja kayu, satu buah lemari gantung yang besar yang terbuat dari kayu dan rattan, satu buah shower room, dua buah wastafel beserta cermin yang besar, dan satu buah toilet room yang isinya hanya toilet duduk.

Gambar 6  Toilet Kering di Kamar Tidur Rizky. Source: Kayak.
Dari kasur ke kamar mandi ini tidak ada pintu – kecuali toilet tadi – jadi ini dibuat seperti ruangan kamar terbuka. Hanya shower roomnya ini menghadap ke dalam, jadi kalau kita lagi tiduran, kita ga bisa liat siapa yang lagi mandi. Jadi tetep aja, kalau salah satu dari gw dan Erwin mau mandi, kita saling kasih notif. Supaya ga masuk ke wilayah kamar mandi. Hahaha.

Di luar kamar, ada sebuah gazebo/balkon yang terhubung ke gazebo ruang tengah dan ruangan kamar kedua. GW SUMPAH SHOCK BANGET. Sampe sini aja gw udah ga mengira kamarnya bakal segede ini. Karena dalam pikiran gw waktu mesen ini kamar, oke yang penting satu kamar berempat. Toh kita juga kan bakal sering di luar kalau lagi liburanm ga mungkin di kamar aja. Tapi baru sampe sini aja gw udah WOW, apalagi masuk kamar kedua.

KAMAR KEDUA

Si resepsionis ngasih liat kamar kedua, lalu langsung keliatan sebuah double bed. Yeay pas banget nih kan, ini kamarnya Ratih dan Khaterine. Apa yang ada di kamar ini ga jauh beda, tapi ada tambahan sebuah satu set meja dan kursi untuk main laptop lah, dan SEBUAH TV LAYAR DATAR LAGI.

Gambar 7  Shower Area di Kamar Cewe-Cewe. Source: TripAdvisor.
Tapi pas sampe kamar mandi kamar kedua ini, GW HAMPIR MAU JANTUNGAN. Ada sebuah toilet room lagi, sebuah shower room yang sama dengan kamar pertama, dua buah wastafel lengkap dengan cermin besar dan sebuah hairdryer, DAN SEBUAH JACUZZI.

Gambar 8  Bergaya di Jacuzzi
Seperti yang gw bilang tadi, ini kamar juga punya gazebo gitu. Dan asal kalian tau ya, setiap gazebo itu punya kursi kayu dan meja. Gw sumpah ga paham lagi sama ini hotel. KO BISA NYEDIAIN KAMAR YANG GEDE BANGET GINI DENGAN HARGA MURAH?? KO BISA???

Gambar 9  Foto Bareng di Balkom Salah Satu Kamar
Dalam hati gw, “Anjrit! Ini abang-abangnya cepet dong keluarnya. Ga tahan nih pengen teriak.” Iyalah secara gw dan yang lain juga pengen cepet-cepet menikmati ini kamar hotel. Belum ngebayangin gimana nanti kolam renangnya ya. Pasti bagus banget! Hahaha.


“Hal-hal yang Perlu Kalian Tahu dari Hotel ini”

Jadi hotel ini juga terletak dekat dengan Kata Beach. Bahkan view beberapa kamar itu menghadap ke pantai. Sayangnya kamar kita itu lebih menghadap ke hutan, tapi kalau lirik ke sebelah kiri dari gazebo itu, keliatan si pantai Kata itu.

Gambar 10  Pemandangan dari Salah Satu Balkon Kamar di Aspasia Hotel. Source: Traveloka.
Tadi bilang murah. EMANG BERAPAAN?
Oke guys, gw pesen lagi-lagi di Tiket.com! Harganya setelah diskon adalah IDR 1,780,205 untuk dua malam. Ini harga untuk berempat, jadi seorang kena IDR 445,051. Tapi, gw sempet ada insiden kurang pesen satu malam, jadi satu malam lagi beli on the spot, harganya adalah THB 2,200 atau sekitar IDR 1,025,200. Sedikit lebih mahal dari pesen online waktu di Indonesia. Tapi tetep sih, INI MURAH BANGET GILA. Per orang jadinya cuma bayar IDR 701,351 untuk tiga malam, dan mendapatkan fasilitas hotel SEPERTI PRESIDENTIAL SUITE ROOM. Hahahaha.

Tapi walaupun begitu, selama kita menginap di sini, kita merasa ini hotel sepi banget. Gatau kenapa. Kaya Cuma kita aja yang tinggal di sini. Sempet sih di malam pertama kita nginap, kita lihat ada pengunjung lain. Apa mereka lebih milih di Novotel atau hotel satunya lagi yang sebelum kita? Gw juga gatau. Bahkan waktu di hari ketiga, kita baru nyicipin kolam renangnya. Dan di kolam renang pun cuma ada kita berempat! Antara bagus dan merinding. WKWKWK.

Akses.
Pokoknya kalau kalian keluar hotel, jalan kaki ke bawah itu yah. Langsung pusat keramaian deh. Ada banyak money changer, agent travel, ada kaya family mart gitu, aduh lupa apa namanya haha. Terus ada restoran-restoran juga, buanyak. Di sebelah kiri pertigaan, ada sebuah hotel bagus yang gw rasa isinya banyak bule-bule. Sebrangnya ada 7eleven dan juga night bar. Pokoknya lengkap-kap-kap. Mau cari apa aja ada. Ga usah khawatir. Bahkan kita cukup jalan kaki dari pertigaan itu ke sebuah Night Market.

Dan di night market itu, kita bisa nemuin banyak street food atau kuliner Khas Thailand. Sate buaya, sate sapi, sate ayam, sate gurita, fresh juice, mango sticky rice, dan masih banyak lainnya, sampe took pakaian pun banyak. Toko pakaian itu kebanyakan yang jual adalah orang Myanmar. Ya pinter-pinter nawar aja ya kalau belanja di Thailand itu.

Terus hotel ini juga jaraknya ga terlalu jauh loh ke Patung Big Buddha. Jadi waktu kita City Tour, travel agentnya jemput kita terahir, karena tujuan awalnya adalah Karong View Point dan Patung Big Buddha.

“Bagaimana sih kolam renangnya?”

Gambar 11 Foto di Kolam Renang Aspasia Hotel.
Pasti kalian udah kepo banget deh sama part ini! Hihi.
Perjalanan dari kamar ke kolam renang lagi-lagi harus berdasarkan instinct dan kesotoyan, karena kita sempet nyasar juga. Padahal di alam terbuka, tapi tangga luarnya itu EMANG BIKIN BIKIN DEH, BIKIN EMOSI. HAHAHAHA.

Waktu sampe kolam renang, kita ga dikasih handuk lagi ya guys. Jadi handuknya bawa aja dari kamar. Karena waktu di kamar, setiap orang dikasih 3 buah handuk. Dua handuk besar berwarna putih dan biru tua, dan satu handuk kecil berwarna putih. Nah handuk biru besar itu untuk berenang.

Beginilah view kolam renangnya kurang lebih. Gw ambil dari foto Traveloka aja yah. Soalnya gw ga ada yang angle dari sini. Kolam renangnya jadi ada dua part yah, bagian atas dan bagian bawah.

Gambar 12  Foto Kolam Renang Aspasia Hotel dari Bawah. Source: Traveloka.

Gambar 13  Foto Kolam Renang Aspasia Hotel dari Atas. Source: Traveloka.
Karena view kolam renang ini adalah pantai dan langit, jadi dari bagian kolam renang atas, kita bisa foto-foto ala-ala Infinity Pool. Hehehe. Bagus deh pokoknya.

Tapi hati-hati aja yah, kolam ini ga terlalu dalem, terus tuh lantai kolamnya bukan dari keramik licin. Jadi terbuat dari semen kerikil putih gitu loh. Yang kaya dipake buat dinding taman atau dinding kamar mandi outdoor. Agak kasar gitu. Ngerti kan maksudnya gimana? Agak susah dijelasin. Karena gw ada insiden, baru pertama nyemplung, banyak gaya pake loncat, JEDUUUG!!!!

Lutut gw kejedot dasar kolam, ga sakit sih. Maklum laki. Wkwkwk. ETAPI, pas kakinya diangkat. Lutut gw udah berwarna putih, kebeset lantai dasar yang agak kasar itu. Awalnya ga berdarah, eh tapi lama-lama berdarah. Hahahaha.

Gambar 14  Foto gaya di Kolam Renang Aspasia Hotel

Gambar 15  Foto gaya di Kolam Renang Aspasia Hotel

“Hal Lucu pas Check-Out”

Ya jadi itulah pengalaman gw waktu menginap di Aspasia Hotel. GILA GUYS, gw ya kalau balik ke Phuket. FOR SURE, GW AKAN MENGINAP LAGI DI SINI. Itu hotel amazing banget, cuma satu aja kekurangannya, itu kalau mau balik ke hotel, kita kaya harus mendaki gunung. Keringetan lagi, laper lagi walaupun sebelumnya kita abis makan. Wkwkwk lebay.

Pegawai-pegawainya kurang jago banget bahasa Inggris, jadi kita kalau mau ngomong bahasa Inggris harus jelas dan jangan pake vocab yang sulit. Tapi mereka sangat baik banget. Saking baiknya, waktu kita check out kan subuh ya jam 4, karena harus ngejar pesawat ke Singapore jam 6 pagi. Kita ga nemuin ada resepsionis stand-by, gw tanya satpam yang stand-by. Katanya, simpen aja kuncinya di meja resepsionis.

OKE BAIK.

Cus berangkat naik taksi yang gw udah pesen sebelumnya. Tanpa ada pengecekan kamar dulu, tanpa ada serah terima kunci. Wkwkwkwkw.



You May Also Like

0 comments