TETAP TENANG, LANGKAH LEBIH RINGAN | WITH ADJIE SANTOSOPUTRO

 

Kesehatan mental belakangan ini menjadi isu yang cukup menarik ya guys. Tapi hal ini jangan sampai diartikan yang negatif banget ya. “Ah gw sehat ko, ga gila.” NO. Kesehatan mental bukan selalu “hilang akal”. Hal-hal yang mungkin dianggap sepele, seperti penangangan stress, cara bersosialisasi yang bermasalah, bahkan kecemasan, dapat digolongkan bagian dalam isu kesehatan mental. 

Nah ada hal yang menarik yang baru gw tau kemarin, mengenai “Mindfulness”. Merupakan salah satu powerful tool dalam membentuk kehidupan yang lebih damai. Yuk simak tulisan singkat gw guys. 


 Guysssss! Akhirnya gw balik lagi setelah cukup lama nih ya ga nulis karena lagi bener-bener sibuk banget belakangan ini karena kerjaan, Instagram project, dan juga hal-hal lainnya. Kali ini gw buladkan tekad buat nulis karena gw merasa hal ini perlu banget sih gw share ke kalian. Something new for me, and I believe it will be useful for us.


 

  Pernahkah kalian merasa bahwa walaupun raga kita di sini, tapi pikiran kita melayap ke masa lalu atau ke masa depan? Dan hal tersebut membuat kita menjadi merasa cemas dan tidak tenang. Ternyata hal tersebut tidak baik loh untuk kehidupan kita. Perlu yang namanya suatu “refreshment” agar pikiran kita jernih kembali dan kehidupan menjadi lebih damai.


Dua hari lalu gw ikutin IG Live Home Credit (IG: @homecreditid) dari seorang praktisi mindfulness, Adjie Santosoputro. Beliau sudah kurang lebih 15 tahun mempelajari tentang mindfulness. Wow cukup lama ya guys! So ga salah kalau sekarang Mas Adjie udah jadi praktisi mindfulness.


Mengapa sih memang mindfulness itu diperlukan?

Nah ini menarik banget guys. Gw yakin pasti beberapa dari kita sering banget merasa cemas atau tidak tenang, pada suatu kondisi ketidakpastian atau misal saat adanya suatu tekanan. Atau contoh yang paling mudah ya, dalam situasi pandemik gini kita berpikir:

 

“Aduh kalau Corona ga berakhir…. gimana ya nasib usaha gw?”

“Gw takut banget nih nanti kena layoff kalau Covid-19 ga selesai-selesai.”

“Jangan-jangan kalau gw ga melakukan ini, nanti gw….”

 

Dan pikiran-pikiran lainnya….

Nah dengan melatih mindfulness kita bisa berdamai dengan rasa cemas itu atau ketidaktenangan itu.


Lalu bagaimana kita berdamai dengan kecemasan itu?

Kata Mas Adjie, hal paling dasar itu kita harus tau dulu akar dari rasa kecemasan itu. Dan rasa cemas itu sendiri biasanya terjadi karena keinginan kita untuk memastikan hal yang tidak pasti. Wow luar biasa ga sih guys kata-kata Mas Adjie ini? Gw sampe speechless banget deh denger statements dari Mas Adjie itu. Hehe.



Nah agar kecemasan itu hilang, kata Mas Adjie, jadinya selain kita harus mengurangi keinginan untuk memastikan hal yang tidak pasti itu tersebut. Kita juga perlu menciptakan hal-hal yang bisa membuat kita bahagia. Tapi perlu dicatat, kata Mas Adjie, ternyata bahagia dan gembira itu berbeda loh guys. Gembira itu sifatnya lebih sementara, seperti “hore-hore” atau tertawa. Tapi bahagia melampaui kegembiraan, jadi lebih ke jiwa dan raga kita yang damai. Wow!


Hal yang paling simpel dulu deh agar menciptakan pikiran yang tenang ya guys. Adalah “sadari napas”. Ini kalau gw artikan ya guys, mirip kaya lagi meditasi gitu. Luangkan waktu untuk duduk diam beberapa menit, dan rasakan setiap helaan napas kita. Hal ini akan melatih pikiran kita bahwa kita menyadari bahwa kita berada di saat ini, karena napas yang dirasakan itu adalah saat ini, bukan napas yang lalu atau yang akan datang, sehingga pikiran kita tidak “parno”.


Kemudian hal yang menurut gw ya guys lebih advanced lagi dari perkataan Mas Adjie, salah satu hal agar membuat pikiran kita lebih tenang adalah “jangan terlalu mempercayai pikiran diri sendiri”. Gw sempet mikir, ‘anjaaay terus siapa yang percaya lagi dong?’.


Ternyata maksud Mas Adjie itu lebih luas dari yang gw pikirkan, maksudnya itu, pikiran kita itu kan kebanyakan seperti membayangkan ya. Seperti pertanyaan-pertanyaan yang udah gw sebut di atas tadi, walaupun mungkin bayangan-bayangan atau pikirannya jauh lebih sepele dari itu. Tapi hal itu akan membangun kecemasan, dan dapat membangun ketidaktenangan jiwa yang membesar. Sehingga kita harus coba mengingatkan diri kita sendiri “Pikiran kita belum tentu bener ko.” Jadi rasa kecemasan akan berkurang.


Satu lagi, ini cocok banget nih buat gw guys. Bagi kalian juga yang mungkin rasa kecemasan atau ketidaktenangan muncul karena pusingnya mikirin apa yang harus dilakukan sekarang, karena saking banyaknya wkwkw, adalah mengurangi multitasking. Oke mungkin buat sebagian orang multitasking itu keren. Tapi beberapa orang yang belum mahir mengontrol kecemasan dan kepanikan, multitasking akan menimbulkan kegelisahan dan ketidakproduktifan juga. Nah jadinya, kita perlu mengurangi multitasking guys, dan memperbanyak yang namanya single-tasking. Mungkin dengan membuat to-do-list dengan skala prioritas akan membantu kita dalam mengerjakan apa-apa yang harus dikerjakan setiap harinya guys. Dengan begini, bisa lebih terstruktur dan kitanya juga jadi lebih tenang gitu.

 

Apakah perlu bantuan pihak luar saat kecemasan sudah terlalu berlebihan?

Perlu guys! Mas Adjie bilang saat kecemasan memang dirasa sudah terlalu berlebihan sehingga diri sendiri sudah bener-bener sulit mengontrol, kita perlu bantuan pihak luar. Coba pergi ke psikolog untuk mengkonsultasikan hal tersebut sehingga kita mendapatkan bekal yang lebih spesifik dalam menghadapi kecemasan saat dia muncul. 


Nah guys, itu tadi beberapa hal yang gw inget dari Live IG kemarin di instagramnya @homecreditid bersama Mas Adjie Santosoputro, seorang pakar Mindfulness, dalam topik “Tetap Tenang, Langkah Lebih Ringan”. Seru banget sih, karena banyak banget statement mas Adjie yang menurut gw mind-blowing gitu. Sadaaaas! 

Thank you banget loh Home Credit Indonesia udah ngadain Live IG yang guest-star nya menarik. Gw jadi kepo nanti selanjutnya bakal ada siapa lagi yaaaa. Hihi.

Annyeonghaseyo guys! Sampai berjumpa di tulisan selanjutnya!


#AYOMAJUBERSAMA


You May Also Like

21 comments

  1. Ah aku ketinggalan, padahal banyak ilmu yg didapat, makasih banyak ya udah sharing ❤

    ReplyDelete
  2. Nice info ky. Kesehatan mental memang sekarang jadi hot topic bgt.

    ReplyDelete
  3. Nice sharing Ky,nanti mampir juga ya ke blog Abel, masih tahap pengerjaan 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh abel, nanti share ya blog nya apa. mau rencana share tentang hal hal apa bel? ku tunggu yaaa pokoknya hehe :D mangat berkarya....

      Delete
  4. Mas Adjie ini selalu jadi idola deh yah kalo udah ngomongin ttg mindfulness. Kalau dengerin dia sharring juga adem beneran bisa nenangin pikiran jadi nya fokus aja gitu dengerinnya. Thanks juga udah berbagi di sini Mas, jadi lebih paham lg nih ttg berdamai dengan cemas dan hal lainnya ;)

    ReplyDelete
  5. Kalau ringan langkah pasti jadi makin tambah produktif dan pikiran-pikiran yang tak perlu akan terbuang jadi bisa fokus ke prioritas

    ReplyDelete
  6. Menarik banget ternyata Latihan Mindfulness ini ya kak, karena memberi banyak manfaat bagi jiwa raga kita, terutama bisa buat kita makin tenang dalam hidup ini.

    ReplyDelete
  7. Sesimpel itu ya...cuma sadari nafas. Harus rutin setiap hari, jadi terbiasa. Lama2 aaat muncul cemas jadi tau apa yg hrs dilakukan.

    ReplyDelete
  8. Kadang, mengurangi keinginan untuk memastikan hal yang tidak pasti itu memang sulit makanya sering sekali merasa cemas. Memang penting banget untuk sadari napas ya mbak

    ReplyDelete
  9. Latih diri untuk tetap tenang dengan mindfulness. Pelajaran yang sangat berharga dari live kemarin. Thanks for sharing ya

    ReplyDelete
  10. Fun Talk bareng Mas Adjie yang tayang Rabu kemarin itu bagus banget. Senang deh bisa nonton dari awal hingga akhir. Banyak insight yang saya dapatkan :)

    ReplyDelete
  11. Ketinggalan bgt informasi terkini karena sibuk, tapi dengan blog ini jadi tau nambah wawasan tentang kesehatan mental. Thank you ka Rizky, semangat terus bikin blog nya sangat bermanfaat!

    ReplyDelete
  12. Ku baru tw kak Rizky ngeblog juga.. btw ini useful bgt sih blognya dan mindfulness emank super duper penting walau prakteknya tak semudah itu haha

    ReplyDelete
  13. Very nice ky!
    Karna aku anaknya aliran mindfulness, jd seneng dan setuju bgt sama semua penjelasannya. Skrg jg lagi belajar utk lebih teratur utk nyelesein tugas sesuai skala prioritas , ga maruk semua job diambil. Tp ada 1 hal ni, somehow mindfulness emg ilmu tingkat dewa utk dipelajari kalau kondisi ekonomi blm stabil. Yang penting pelan2 gt lah yaa wkwk.. tq sharingnya!

    ReplyDelete
  14. Sering cemas karena ingin memastikan hal yg tidak pasti, bener banget. Dg sadar nafas bisa membantu ya Kak :)

    ReplyDelete